Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

PLN Terapkan Skema Zero Down Time untuk Pertemuan Sherpa Meeting

PLN Terapkan Skema Zero Down Time untuk Pertemuan Sherpa Meeting Kredit Foto: PLN
Warta Ekonomi, Jakarta -

PT PLN (Persero) menyiapkan pasokan listrik dengan skema berlapis untuk mendukung pelaksanaan 2nd Sherpa Meeting yang akan digelar di Labuan Bajo pada 10-12 Juli 2022.

Direktur Bisnis Regional Sulawesi, Maluku, Papua dan Nusa Tenggara, Adi Priyanto menyampaikan komitmen PLN untuk memasok listrik yang andal dalam mendukung seluruh rangkaian kegiatan KTT G20 Indonesia 2022, termasuk 2nd Sherpa Meeting. 

"ETWG #2 kemarin sudah berjalan optimal. Tak hanya itu, beberapa event internasional yang sudah berjalan juga kami lakukan skema yang sama yaitu Zero Down Time (ZDT) agar semua acara berlangsung dengan baik," ujar Adi dalam keterangan tertulis yang diterima, Kamis (30/6/2022).

Baca Juga: Dongkrak Bauran Energi Bersih, Ini Yang Dilakukan PLN 

Adi mengatakan, saat ini total daya mampu Sistem Kelistrikan Flores sebesar 98 megawatt (MW). Dengan perkiraan beban puncak saat rangkaian acara G20 sebesar 78 MW, dan cadangan daya 20 MW.

Untuk menyukseskan acara tersebut, PLN menyiagakan pasokan listrik dari lima penyulang serta menyiapkan cadangan pasokan listrik yang bersumber dari UPS (Uninterruptible Power Supply) sebanyak lima unit dengan total daya sebesar 540 kiloVolt Ampere (kVA), Genset Mobile sebanyak delapan unit dengan total daya 1.220 kVA, sembilan unit ATS (automatic transfer switch), dan enam UGB (unit gardu bergerak) 1.500 kVA.

"Setiap harinya sebanyak 75 personel PLN telah kami kerahkan untuk melakukan siaga di lokasi-lokasi berlangsungnya acara," ujarnya.

Lanjut Adi, PLN terus melakukan koordinasi dan upaya-upaya pemenuhan kelistrikan yang andal dan berkualitas terus dilakukan dengan harapan acara 2nd Sherpa Meeting dapat berjalan dengan baik. 

Tidak hanya kesiapan, nantinya akan ada showcase pemanfaatan EBT di daerah terpencil dengan pengoperasian Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) di Pulau Papagarang dan Pulau Messah. 

Penulis: Djati Waluyo
Editor: Rosmayanti

Bagikan Artikel:

Video Pilihan