Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Dongkrak Bauran Energi Bersih, Ini Yang Dilakukan PLN

Dongkrak Bauran Energi Bersih, Ini Yang Dilakukan PLN Kredit Foto: PLN
Warta Ekonomi, Jakarta -

Mendukung upaya pemerintah dalam menekan emisi karbon dan mempercepat pemenuhan bauran energi baru terbarukan (EBT) 23 persen pada 2025, PT PLN (Persero) gencar menerapkan teknologi substitusi baru bara dengan biomassa  (co-firing) untuk bahan bakar pembangkit listrik tenaga uap (PLTU). 

Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo menyebut perseroan telah menggunakan teknologi co-firing sejak 2020 silam, dua tahun berjalan hingga Mei 2022, sebanyak 32 PLTU sudah menerapkan co-firing.

Dari hasil co-firing, PLN dapat memproduksi listrik hijau setara 487 MegaWatt hours (MWh). Adapun implementasi co-firing juga mampu memberikan dampak penurunan emisi karbon sebesar 184 ribu ton CO2 dan gas rumah kaca per April 2022.

Baca Juga: Tingkatkan Kapabilitas Keamanan Siber, PLN Perkuat Kerja Sama dengan BSSN 

"Sebagai wujud nyata transformasi PLN melalui aspirasi Green, PLN terus meningkatkan bauran energi hijau dalam penyediaan listrik nasional. Dengan menerapkan co-firing, PLN dapat dengan cepat mengurangi emisi karbon dan peningkatan bauran EBT karena tidak perlu membangun pembangkit baru," ujar Darmawan dalam keterangan tertulis yang diterima, Kamis (30/6/2022).

Darmawan mengatakan, pada tahun ini, PLN menargetkan teknologi co-firing diterapkan di 35 PLTU, dengan total kebutuhan biomassa 450 ribu ton dan dapat menekan emisi CO2 340 ribu ton CO2.

Jumlah ini akan meningkat lima kali lipat pada tahun depan, PLN memerlukan 2,2 juta ton biomassa. Kebutuhan biomassa akan terus meningkat hingga 10,2 juta ton pada 2025 sehingga dapat menekan emisi karbon sebesar 11 juta ton CO2 dan gas rumah kaca setiap tahunnya. 

“Program ini ditargetkan rata-rata menggunakan 10-20 persen dari kapasitas PLTU PLN untuk co-firing atau ekuivalen sekitar 2.700 MW. Co-firing akan terus dilakukan PLN sampai paling tidak 52 titik PLTU bisa menggunakan teknologi ini pada 2025,” ujarnya.

Penulis: Djati Waluyo
Editor: Rosmayanti

Bagikan Artikel:

Video Pilihan