Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Lestarikan Budaya Berkebaya, Ratusan Perempuan Semarang Ikuti Parade Kebaya Nasional

Lestarikan Budaya Berkebaya, Ratusan Perempuan Semarang Ikuti Parade Kebaya Nasional Kredit Foto: Ist
Warta Ekonomi, Jakarta -

Lestarikan kebaya di era modern, para tokoh dan ratusan perempuan Semarang ramai-ramai mengikuti Parade Kebaya Nasional, pada Sabtu, 2 Juli 2022 lalu di Balaikota Semarang. Parade Kebaya Nasional ini digelar dalam rangka menetapkan Hari Kebaya Nasional sebagai upaya pengajuan kepada Unesco untuk menjadi warisan budaya tak benda. 

Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, I Gusti Ayu Bintang Darmawati yang hadir dalam kesempatan tersebut menyampaikan bahwa karakter sebuah bangsa dikenal dari perempuannya. Oleh sebab itu ia mengajak pada para perempuan untuk saling mendukung dan menginspirasi melalui busana.

"Marilah sesama perempuan saling mendukung dan menginspirasi, jika kita bicara kebaya maka tidak akan lepas dari perempuan," ucap Bintang saat dikonfirmasi, Minggu (3/7).

Baca Juga: Lewat Kebaya, Menteri PPPA Dorong Perempuan Indonesia Kenalkan Budaya Indonesia di Kancah Dunia

Sementara itu, Direktur Informasi dan Komunikasi Perekonomian dan Maritim Kementerian Kominfo, Septriana Tangkary mengatakan bahwa kebaya merupakan warisan leluhur bangsa indonesia yang merupakan hasil dari akulturasi dengan budaya-budaya lainnya.

"Kebaya bukan hanya pakaian yang kita kenakan, namun kebaya memiliki filosofi salah satunya bentuknya melambangkan kesederhanaan, anggun dan penuh kepribadian. Potongan yang membentuk tubuh melambangkan wanita yang harus bisa menjaga diri serta jarik dan stagen melambangkan lemah lembut," kata Septriana.

Oleh sebab itu, menurutnya kebaya menjadi lambang nilai-nilai yang diharapkan dari seorang perempuan, yakni dapat beradaptasi, luwes, lemah lembut, sabar, dan mandiri menjaga diri sendiri.

"Dengan penggunaan kebaya kita dapat memberikan nilai filosofi dan keberagaman daerah yang ada di Indonesia," tegasnya. "Kali ini saya menampilkan kain dari Lampung karena menyamakan presepsi yang sama untuk menjadikan pakaian kebaya sebagai pakaian nasional," tambahnya.

Baca Juga: Inspirasi Model Kebaya untuk Muslimah, Modis dan Elegan

Sebagai warisan leluhur yang sarat makna akan filosofi hidup, sudah selayaknya kebaya harus dilestarikan, dan menjadi bagian hidup agar tidak tergerus oleh tren fashion. 

Acara ini juga dihadiri Walikota Semarang, Hendrar Prihadi, Wakil Walikota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu; Pembina Team Nasional Kebaya, Tuti Roosdiono; serta Ketua PIM. Nasional  Lana T Kuncoro.

Di sela-sela acara tersebut, Hendrar Prihadi menyampaikan bahwa Kota Semarang ingin ikut berperan dalam mewujudkan Hari Kebaya Nasional. "Kami ingin ikut berperan. Bahwa ada kelompok perempuan-perempuan hebat yang akan membawa kebaya ini sebagai warisan budaya di Unesco, dan ini perlu dibuat roadmap" ucapnya. 

Sebagai warisan leluhur yang sarat makna akan filosofi hidup, sudah selayaknya kebaya harus dilestarikan, dan menjadi bagian hidup agar tidak tergerus oleh tren fashion.

Baca Juga: Hingga Kuartal III 2022, Bank Aladin Syariah Salurkan Pembiayaan Rp 302 Miliar

Penulis: Annisa Nurfitriyani
Editor: Annisa Nurfitriyani

Advertisement

Bagikan Artikel: