Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Mendadak Sekutu Vladimir Putin Kumandangkan Kemungkinan Paling Buruk dari Perang di Ukraina

Mendadak Sekutu Vladimir Putin Kumandangkan Kemungkinan Paling Buruk dari Perang di Ukraina Kredit Foto: Antara/Andrei Stasevich/BelTA/Handout via REUTERS
Warta Ekonomi, Moskow -

Sekutu utama Presiden Rusia Vladimir Putin, pemimpin Belarusia Alexander Lukashenko telah mulai mengisyaratkan apa yang mungkin terjadi selanjutnya dalam perang Rusia, dan itu kedengarannya tidak bagus.

Lukashenko mengklaim akhir pekan ini bahwa dia pikir sudah waktunya bagi Eropa untuk menghadapi “pembersihan moral.”

Baca Juga: Ngeri! Belarusia Umbar-umbar Kekuatan Militernya, Rusia di Atas Angin, Barat Minder

"Waktunya telah tiba bagi Eropa yang pelupa untuk melakukan pembersihan moral," kata Lukashenko, tanpa merinci lebih lanjut tentang apa yang akan terjadi, menurut BelTA.

Lukashenko menyebutkan bahwa upaya untuk memerangi Nazi dari Perang Dunia II, atau yang disebut Rusia sebagai “Perang Patriotik Hebat,” belum berakhir—menggemakan klaim Rusia yang salah bahwa mereka mengobarkan perang di Ukraina untuk “mendenazifikasi” atau melawan Nazi di Ukraina .

Ini adalah “perang untuk menghancurkan etnis, budaya, dan seluruh bangsa Slavia. Hari ini kita sering mengatakan bahwa perang ini belum berakhir,” kata Lukashenko.

“Ini belum berakhir karena tidak semua orang yang terlibat dalam fakta mengerikan perang itu… telah dihukum. Perang itu belum berakhir karena sekali lagi, sebagai di garis depan, kami mempertahankan ingatan sejarah kami.”

Rencananya untuk “pembersihan” di Eropa bertepatan dengan klaim Lukashenko bahwa Ukraina meningkatkan ketegangan dengan Belarus; Lukashenko mengklaim hari Minggu bahwa pasukan Ukraina menembakkan rudal ke Belarus, yang katanya berhasil ditembak jatuh oleh militer Belarusia.

“Kami sedang diprovokasi,” katanya, tanpa memberikan bukti bahwa rudal tersebut memang menargetkan pos militer Belarusia. “Mereka masih berusaha menyeret kita ke dalam perang di Ukraina. Tujuannya adalah untuk menyingkirkan Rusia dan Belarusia sekaligus.”

Pernyataannya yang mengkhawatirkan datang hanya beberapa minggu setelah pihak berwenang Belarusia mengumumkan bahwa pemerintah akan membentuk unit militer baru di perbatasan dengan Ukraina, membentuk milisi rakyat, dan meluncurkan latihan baru untuk mempersiapkan perang—langkah yang menimbulkan kekhawatiran di antara pejabat AS bahwa Putin mungkin terlibat bersandar pada Lukashenko untuk bertindak di Ukraina.

Lukashenko memperingatkan akhir pekan ini bahwa pasukan militer Belarus dan Rusia bersatu dan mereka telah membentuk satu tentara.

“Kami adalah satu-satunya negara yang mendukung Rusia dalam perjuangan ini. Mereka yang mencela kami, apakah Anda tidak tahu bahwa kami memiliki aliansi terdekat dengan Federasi Rusia? Dengan negara yang dengannya kita membangun negara tunggal, kuat, dan merdeka,” kata Lukashenko, seraya menambahkan bahwa dia telah lama memutuskan bahwa Belarus akan berpartisipasi dalam perang. “Kami dulu dan akan terus bersama dengan persaudaraan Rusia.”

Peningkatan dalam pernyataan permusuhan yang datang dari Belarus terjadi hanya beberapa hari setelah Lukashenko dan Putin bertemu di Istana Konstantinus di St. Petersburg, di mana Putin menyarankan kedua negara menjadi lebih dekat daripada sebelumnya.

Lukashenko, bagaimanapun, telah berupaya untuk menarik kembali beberapa pernyataannya dan mencoba menyampaikan bahwa dia tidak memiliki niat untuk Belarus menyerang Ukraina atau berperang dengan Ukraina.

“Kami tidak membutuhkan perang ini,” katanya.

Pejabat intelijen Ukraina berusaha untuk mengecilkan upaya Rusia untuk menggunakan Belarus, seperti yang dilakukan di awal perang, sebagai landasan untuk menyerang lebih lanjut Ukraina juga.

“Jumlah [pasukan Rusia di Belarus] tidak signifikan, sangat kecil,” kata pejabat tinggi intelijen militer Ukraina, Kyrylo Budanov, menurut Pravda.

Budanov menyarankan tidak ada kekhawatiran langsung bahwa Belarus akan menyerang Ukraina. (Daily Beast)

Baca Juga: Perkuat Sektor Keuangan, Bos OJK Lantik 16 Pimpinan Satuan Kerja Baru

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: