Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Eropa Pasti Megap-Megap dengan Ini, yang Dilakukan Putin Sangat Luar Biasa!

Eropa Pasti Megap-Megap dengan Ini, yang Dilakukan Putin Sangat Luar Biasa! Kredit Foto: Reuters/Anton Vaganov
Warta Ekonomi, Teheran -

Presiden Rusia Vladimir Putin pada Selasa (19/7/2022) mengatakan mungkin ada pengurangan lebih lanjut dalam pasokan gas ke Eropa karena pipa Nord Stream 1. Pipa ini merupakan penghubung tunggal terbesar untuk pengiriman gas Rusia ke benua itu, tetap ditutup untuk pemeliharaan tahunan.

Pipa, yang mengalir dari Rusia ke Jerman di dasar Laut Baltik, telah berada di bawah pengawasan ketat sejak Moskow meluncurkan invasi ke Ukraina pada 24 Februari tahun ini, lapor DW.

Baca Juga: Gedung Putih: Intelijen Amerika Kantongi Informasi Putin bakal Caplok Sebagian Besar Ukraina

Sementara Nord Stream 1 memiliki kapasitas harian sekitar 167 juta meter kubik gas, raksasa energi negara Rusia Gazprom mengurangi volume itu menjadi hanya 67 juta meter kubik per hari bulan lalu.

Selain itu, pipa saat ini ditutup untuk pemeliharaan tahunan, yang akan berakhir pada hari Kamis.

Ketidakpastian atas pemeliharaan Nord Stream 1

Tetapi Putin telah memperingatkan bahwa jika turbin gas yang dikirim ke Kanada untuk diperbaiki tidak segera dikembalikan ke Rusia, volume harian yang dikirim melalui pipa bisa turun lebih jauh menjadi 33 juta meter kubik pada akhir bulan ini.

"Ada dua mesin yang berfungsi di sana, mereka memompa 60 juta meter kubik per hari. Jika satu tidak dikembalikan, akan ada satu, yaitu 30 juta meter kubik. Apakah Gazprom ada hubungannya dengan itu?" Putin mengatakan saat berbicara dengan wartawan di Teheran, di mana presiden Rusia itu untuk pembicaraan trilateral dengan kepala Iran dan Turki.

Dia menambahkan, turbin pemompaan gas lainnya akan dikirim untuk perawatan pada 26 Juli.

Sementara turbin awalnya terjebak dalam badai sanksi Barat di Moskow, pemerintah Kanada setuju untuk menyerahkan turbin Energi Siemens ke Jerman atas permintaan Berlin.

Namun, Moskow mengatakan belum menerima turbin atau dokumentasinya.

Baca Juga: Kemampuan Dana Terbatas, IFG : Kami Butuh Dukungan Pemerintah Untuk Selamatkan Polis Jiwasraya

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: