Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Penny Mordaunt, Calon Kuat Gantikan Boris Johnson, Temui Angkatan Laut demi Jabatan Perdana Menteri

Penny Mordaunt, Calon Kuat Gantikan Boris Johnson, Temui Angkatan Laut demi Jabatan Perdana Menteri Kredit Foto: Reuters/Henry Nicholls
Warta Ekonomi, London -

Penny Mordaunt, salah satu pesaing untuk menggantikan Boris Johnson sebagai pemimpin Partai Konservatif dan sekaligus perdana menteri Inggris.

Mordaunt mungkin bukan nama populer di Inggris, tetapi dia menjadi terkenal setelah diangkat ke beberapa jabatan menteri dalam beberapa tahun terakhir. Ini termasuk menteri pemerintah daerah, menteri angkatan bersenjata, penyebab yang dekat dengan hatinya --ayahnya berada di Resimen Parasut dan dia sendiri adalah seorang tentara cadangan Angkatan Laut-- dan juga menteri pertahanan.

Baca Juga: Rishi Sunak Benar-benar akan Gantikan Boris Johnson Jadi Perdana Menteri karena...

Dia juga pernah menjadi menteri untuk perempuan dan kesetaraan dan bertanggung jawab atas kebijakan perdagangan internasional di pemerintahan Boris Johnson.

Sebelum memasuki dunia politik, Mordaunt memiliki berbagai pekerjaan saat ia menempuh pendidikan filsafatnya di Universitas Reading, pernah bekerja sebagai asisten pesulap untuk Will Ayling, presiden Lingkaran Ajaib, kemudian di sektor komunikasi, serta seorang sukarelawan di rumah sakit dan panti asuhan di Rumania pasca-revolusioner.

Semua itu sebelum dia terpilih menjadi anggota parlemen Konservatif (anggota Parlemen) di kampung halamannya di Portsmouth, menurut biografinya di situs web konstituennya.

Dengan mundurnya bosnya Johnson beberapa minggu lalu setelah serangkaian skandal dan kontroversi saat menjabat, Mordaunt telah melihat peluang untuk menerobos arus utama politik dan berada di tiga kandidat terakhir yang dapat menggantikan Johnson sebagai pemimpin Konservatif, dan pemimpin negara.

Selama seminggu terakhir, anggota parlemen Konservatif telah memberikan suara dalam serangkaian surat suara untuk mengurangi jumlah calon pemimpin potensial dengan satu kandidat (yang dengan suara paling sedikit dihilangkan setelah setiap pemungutan suara).

Dua kandidat terakhir akan diketahui pada hari Kamis dan kemudian anggota Partai Konservatif (sekitar 200.000 orang) akan memilih favorit mereka.

Mordaunt berhasil mencapai tiga besar setelah pemungutan suara lain oleh anggota parlemen pada hari Selasa. Dalam pemungutan suara keempat, Mordaunt mendapat 92 suara, menempatkannya di tempat kedua setelah mantan Menteri Keuangan Rishi Sunak (salah satu favorit untuk menang) yang mendapat 118 suara, sementara Menteri Luar Negeri Liz Truss mendapat 86 suara saat dia menguasai Mordaunt.

Kemi Badenoch, mantan menteri pemerintah daerah dan kemudian untuk perempuan dan kesetaraan, tersingkir setelah menerima 59 suara.

Baca Juga: Ekonomi Makin Pulih, Penyaluran Kredit BTPN Naik Hingga 10%

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: