Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

HIMARS Ukraina Vs Rusia Sudah Kelihatan Hasilnya, Putin Dibuat Was-was

HIMARS Ukraina Vs Rusia Sudah Kelihatan Hasilnya, Putin Dibuat Was-was Kredit Foto: Wikimedia Commons/US Army
Warta Ekonomi, Kiev, Ukraina -

Ukraina mengatakan telah menggunakan HIMARS yang dipasok AS untuk menghancurkan setidaknya 50 gudang amunisi dari invasi pasukan Rusia, menurut Menteri Pertahanan Kyiv Oleksiy Reznikov, berbicara di televisi nasional Senin (25/7/2022), menurut Reuters.

Itu adalah peningkatan penting dari dugaan penghitungan 30 depot amunisi minggu lalu yang dihancurkan oleh sistem artileri yang sama.

Baca Juga: Para Pejuang Ukraina Berdiri di Jalan Rusia, Ternyata Ini Maksudnya...

Dan kerugian pasukan Ukraina juga turun secara signifikan, Presiden Volodymir Zelenskyy mengatakan kepada Wall Street Journal, melaporkan Jumat (22/7/2022) dari Kyiv.

Kematian militer Kyiv sekarang diperkirakan sekitar 30 per hari, yang merupakan penurunan tajam dari dugaan 100 menjadi 200 setiap hari, menurut pejabat Ukraina, berbicara (kepada BBC, misalnya) pada awal hingga pertengahan Juni.

Dan berkat howitzer dari sekutu Ukraina lainnya (termasuk Polandia, Norwegia, Kanada, Jerman, Prancis, Slovakia, Estonia, Inggris, AS, dan Belanda), pasukan Kyiv sekarang dapat meluncurkan sekitar 6.000 peluru artileri ke arah penjajah Rusia setiap hari, yang merupakan kenaikan yang disambut baik dari sebelumnya 1.000-2.000 setiap hari hanya beberapa minggu yang lalu.

Rusia, sementara itu, diperkirakan memiliki rata-rata sekitar 12.000 peluncuran artileri setiap hari; yang diyakini sedikit berkurang saat ini, menurut Zelenskyy, mengingat jumlah pasukan dan peralatan yang hilang dari Rusia sendiri.

Berbicara tentang kehilangan peralatan, Inggris mengatakan mereka telah melihat “fasilitas reparasi dan perbaikan kendaraan militer Rusia di dekat Barvinok, di Oblast Belgorod Rusia, 10 km dari perbatasan Ukraina.”

Situs itu diamati sekitar seminggu yang lalu, dan ada sekitar "300 kendaraan yang rusak" terlihat pada saat itu, "termasuk tank tempur utama, pengangkut personel lapis baja, dan truk pendukung umum."

Itu tampaknya menunjukkan, menurut militer Inggris, bahwa, “Selain masalah personel yang terdokumentasi dengan baik, Rusia kemungkinan terus berjuang untuk mengekstrak dan memperbaiki ribuan kendaraan tempur yang telah rusak dalam aksi di Ukraina.”

Zelenskyy juga sangat menyadari kerugian Rusia ini. Dan itu menariknya semakin jauh dari minat dalam konsesi apa pun ke Kremlin, katanya kepada WSJ pada hari Jumat.

“Mereka hanya membunuh orang, menghancurkan kota, memasukinya, dan kemudian berkata: ‘Mari kita bernegosiasi.’ Dengan siapa mereka dapat berbicara? Dengan batu?...Kami lebih memilih untuk tidak menempati dengan cara yang tidak militer dan untuk menyelamatkan nyawa. Tapi kita berurusan dengan siapa yang kita hadapi.”

Baca Juga: Ngeri! Anak Buah Sambo yang Pimpin Penyidikan Tunjukkan Kode Ini Saat Rekonstruksi: Itu Sandi, Artinya…

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: