Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Nggak Ada Obatnya, Laba Bersih Bank Mandiri Terbang 61,7% di Tengah Ketidakpastian Global

Nggak Ada Obatnya, Laba Bersih Bank Mandiri Terbang 61,7% di Tengah Ketidakpastian Global Kredit Foto: Sufri Yuliardi
Warta Ekonomi, Jakarta -

Bank Mandiri pada kuartal II 2022, berhasil membukukan laba bersih sebesar Rp 20,2 triliun, tumbuh 61,7% secara YoY. Profitabilitas yang kian moncer menjadi pelaku utama tingginya pertumbuhan laba bersih perseroan.

Bank berkode emiten BMRI ini mencatat net interest margin (NIM) secara konsolidasi yang mencapai 5,37% di kuartal II 2022, tumbuh 32 basis poin (bps) dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya. Selain itu, return on equity (ROE) Bank Mandiri secara konsolidasi tercatat sebesar 23,03% pada periode yang sama, meningkat 791 bps secara tahunan.

"Bank Mandiri mencatatkan kinerja keuangan progresif sampai kuartal II dan berhasil menjadi group keuangan terbesar yang memberikan kontribusi besar terhadap ekonomi, antara lain terlihat dari pertumbuhan laba bersih konsolidasi sebesar 61.66% YoY, rasio kredit macet yang turun menjadi 2,47%, serta rasio imbal hasil terhadap ekuitas atau return on equity (ROE) sebesar 23%," ujar Direktur Utama Bank Mandiri Darmawan Junaidi di Jakarta, Kamis (28/7/2022). Baca Juga: Gokil! Jadi yang Terbesar, Kredit Bank Mandiri Tembus Rp1.138 Triliun di Kuartal II 2022

Sementara itu, realisasi pertumbuhan kredit Bank Mandiri secara konsolidasi per kuartal II 2022 menembus Rp 1.138,31 triliun atau tumbuh 12,22%. Hal ini juga diikuti dengan pertumbuhan dana pihak ketiga (DPK) Bank Mandiri yang mencapai Rp 1.318,42 triliun per kuartal II 2022 tumbuh 12,76% YoY. Pencapaian tersebut mendorong pertumbuhan total aset Bank Mandiri secara konsolidasi yang mencapai Rp 1.786 triliun atau tumbuh 13% yoy sampai dengan kuartal II 2022.

"Perbaikan kinerja Bank Mandiri selaras dengan kondisi perekonomian nasional yang masih bertumbuh. Hal ini juga mengindikasikan bahwa perekonomian Indonesia masih relatif stabil meski diterpa oleh ketidakpastian global," pungkasnya.

Selain itu, katanya, Bank Mandiri memiliki komitmen yang tinggi untuk mendorong peningkatan pembiayaan berkelanjutan. Pembiayaan berkelanjutan tercatat sebesar Rp 226 triliun. Jumlah tersebut, termasuk penyaluran pembiayaan ke sektor hijau sebesar Rp 105 triliun.

Darmawan mengatakan, untuk mencapai target Nationally Determined Contribution (NDC) di tahun 2030 dan Net Zero Emission (NZE) di tahun 2060, kebutuhan pembiayaan hijau mencapai US$ 281 miliar.

"Terkait kebutuhan tersebut, Bank Mandiri menargetkan untuk secara konsisten berkontribusi sebesar 21%-23% terhadap porsi pembiayaan hijau nasional guna mendukung tercapainya target NDC dan NZE Indonesia," tuturnya.

Baca Juga: Jokowi Minta Kendaraan Dinas Pakai Mobil Listrik, Rocky Gerung: Kemewahan yang Dibayangkan Presiden Gak Ada Gunanya..

Penulis: Fajar Sulaiman
Editor: Fajar Sulaiman

Advertisement

Bagikan Artikel: