Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kontribusi Minyak Sawit sebagai Solusi Ketahanan Pangan Global

Kontribusi Minyak Sawit sebagai Solusi Ketahanan Pangan Global Kredit Foto: Antara/Budi Candra Setya
Warta Ekonomi, Jakarta -

Minyak sawit merupakan sumber pangan berbasis minyak nabati yang terbesar dalam produksinya, diperdagangkan, dan dikonsumsi secara internasional. Hal ini menunjukkan bahwa industri sawit global telah menjadi bagian penting dari ketahanan pangan global.

Melansir laporan PASPI pada Selasa (2/8/2022), berbagai potensi dan keunggulan yang dimiliki industri sawit, dapat berkontribusi sebagai solusi atas krisis pangan maupun ketahanan pangan global. 

Baca Juga: Segini Perkiraan Harga Minyak Sawit di Akhir Kuartal III 2022

Pertama, minyak sawit memiliki volume relatif besar bahkan yang terbesar dalam pasar minyak nabati dunia. Pangsa produksi minyak sawit dalam total produksi empat minyak nabati utama dunia tahun 2021 mencapai 43 persen.

Kedua, pasokan minyak sawit relatif stabil dari bulan ke bulan sepanjang tahun. Minyak sawit (CPO dan PKO) diproduksi dari pohon kelapa sawit yang mampu menghasilkan minyak dengan volume yang stabil setiap bulan sepanjang tahun hingga pohon tersebut berumur 25 tahun.

"Stabilitas pasokan minyak sawit tersebut memberi kepastian penyediaan minyak nabati dunia," catat laporan PASPI. 

Ketiga, minyak sawit merupakan bahan baku yang penggunaannya sangat luas untuk produk pangan seperti minyak goreng, margarin, shortening, specialty fat, coklat, snacks, mie, biskuit, roti maupun produk pangan lainnya. 

Baca Juga: Minyak Sawit Indonesia Lebih Ekonomis Dibandingkan Malaysia

Keempat, minyak sawit merupakan minyak nabati yang lebih murah dan lebih affordable dibandingkan dengan harga minyak nabati lainnya yang relatif lebih mahal.

"Hal ini menunjukkan minyak sawit berperan penting dalam menyediakan pangan bagi dunia atau berperan sebagai feeding the world," catat laporan PASPI. 

Baca Juga: Pendukungnya Sebut Anies Kerap Diserang Isu Hoaks, Waketum Partai Garuda Sentil: Jika Tidak Mampu Menari, Jangan Salahkan Lantainya

Penulis: Ellisa Agri Elfadina
Editor: Ayu Almas

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: