Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Usai Membombardir Habis-habisan Gaza, Israel Ajak Palestina Damai karena...

Usai Membombardir Habis-habisan Gaza, Israel Ajak Palestina Damai karena... Kredit Foto: Reuters/Ronen Zvulun
Warta Ekonomi, Yerusalem -

Israel dan kelompok militan Jihad Islam Palestina mengumumkan gencatan senjata pada Minggu (7/8/2022) malam. 

Itu diumumkan dalam pernyataan terpisah oleh Jihad Islam dan kemudian Israel, yang keduanya berterima kasih kepada Mesir karena menengahi gencatan senjata.

Baca Juga: Puluhan Ultra-nasionalis Yahudi Geruduk Masjid Al-Aqsa dengan Lakukan Hal yang Melanggar Perjanjian

Sebelumnya, pasukan Israel menggempur sasaran Palestina sepanjang akhir pekan, memicu serangan roket terhadap kota-kotanya, yang sebagian besar berkurang pada saat gencatan senjata mulai berlaku pada pukul 23:30 (20:30 GMT).

Bentrokan tiga hari itu menggemakan awal perang Gaza sebelumnya, meskipun mereka relatif terkendali karena Hamas, kelompok Islam yang memerintah di Jalur Gaza dan kekuatan yang lebih kuat daripada Jihad Islam yang didukung Iran, sejauh ini tetap berada di luar.

Para pejabat Gaza mengatakan 44 warga Palestina, hampir setengah dari mereka warga sipil dan termasuk anak-anak, sejauh ini telah tewas.

Roket telah mengancam sebagian besar Israel selatan dan mengirim penduduk di kota-kota termasuk Tel Aviv dan Ashkelon ke tempat penampungan.

Israel meluncurkan apa yang disebutnya serangan pre-emptive pada hari Jumat terhadap apa yang diantisipasi akan menjadi serangan Jihad Islam yang dimaksudkan untuk membalas penangkapan seorang pemimpin kelompok itu, Bassam al-Saadi, di Tepi Barat yang diduduki.

Sebagai tanggapan, Jihad Islam menembakkan ratusan roket ke Israel. Pada konferensi pers di Teheran, pemimpin kelompok itu Ziyad al-Nakhala, mengatakan Kairo akan "bekerja untuk mengamankan pembebasan" al-Saadi. Pejabat Israel dan Mesir tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Pada hari Minggu, Jihad Islam memperluas jangkauannya untuk menembak ke arah Yerusalem dalam apa yang digambarkan sebagai pembalasan atas pembunuhan semalam komandan Gaza selatan oleh Israel - perwira senior kedua yang kalah dalam pertempuran itu.

Israel mengatakan pencegat Iron Dome-nya menembak jatuh roket di sebelah barat kota. Militer mengatakan yang lain gagal, menyebabkan beberapa korban tewas di Gaza, sementara Hamas mengatakan semua kematian warga Palestina disebabkan oleh serangan Israel.

Dalam sebuah pernyataan, Presiden AS Joe Biden menyambut baik gencatan senjata dan menyerukan penyelidikan terhadap korban sipil, apakah itu disebabkan oleh serangan Israel atau oleh roket Jihad Islam yang dilaporkan jatuh di Gaza.

Bingung oleh gelombang pertumpahan darah lainnya - setelah pecahnya perang pada 2008-2009, 2012, 2014 dan tahun lalu - warga Palestina membongkar reruntuhan rumah untuk menyelamatkan barang-barang.

"Siapa yang mau perang? Tidak ada. Tapi kami juga tidak suka diam ketika perempuan, anak-anak dan pemimpin terbunuh," kata seorang sopir taksi Gaza yang hanya mengidentifikasi dirinya sebagai Abu Mohammad.

"Mata untuk mata," tambahnya.

Baca Juga: Rating CSA Naik, BRI Terus Dorong Penerapan Bisnis Berkelanjutan

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: