Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Ada yang Hilang, Ribuan Peta Laut China Selatan 'Abal-Abal' Disita China

Ada yang Hilang, Ribuan Peta Laut China Selatan 'Abal-Abal' Disita China Kredit Foto: Reuters/Beawiharta
Warta Ekonomi, New Delhi -

Ribuan peta terkait ekspor telah disita oleh pejabat bea cukai Provinsi Zhejiang timur, China. Penyitaan diduga karena peta itu tidak menggambarkan perbatasan nasional Beijing dengan benar di Laut China Selatan (LCS).

Peta-peta itu tidak menunjukkan klaim teritorial yang dinyatakan sendiri oleh Beijing atas sembilan garis putus-putus di LCS dan China Timur.

Baca Juga: Diakui Gak Lintasi Laut China Selatan, Pelosi Pilih Jalur Memutar Ini, Terkuak Alasannya

Perlu dicatat, China meletakkan klaim maritim berdaulat di 90% dari LCS berdasarkan sembilan garis putus-putus berbentuk U yang dibatasi pada peta pada tahun 1940-an oleh seorang ahli geografi China.

Negara-negara pulau tetangga di Laut China Selatan, menentang apa yang mereka gambarkan sebagai "garis sembilan putus-putus Cina yang ilegal."

PBB: Tidak ada dasar hukum garis China

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) telah menyatakan bahwa “tidak ada dasar hukum bagi LCS untuk menarik garis pangkal lurus yang menghubungkan titik-titik terluar fitur maritim atau ‘kelompok pulau’ di LCS”.

Namun, Beijing menegaskan agenda ekspansionis maritimnya di LCS dengan menunjukkan kekuatan militernya dan dengan melakukan perang melawan negara-negara pulau yang lebih kecil seperti Vietnam, Filipina, Brunei, Malaysia dan negara kepulauan yang dikelola sendiri Taiwan yang dianggapnya bagian dari RRC.

Karena peta yang tidak menunjukkan sembilan garis putus-putus RRC secara akurat dikemas untuk diekspor ke pasar internasional, otoritas pabean kota Ningbo menyita sebanyak dua batch dari apa yang disebut “peta bermasalah.”

Baca Juga: Ekonomi Terus Membaik, BCA Optimistis Kredit Konsumer Tumbuh Positif

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: