Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Amerika Ciptakan Konflik, Vladimir Putin Blak-blakan Bicarakan Tatanan Dunia Unipolar

Amerika Ciptakan Konflik, Vladimir Putin Blak-blakan Bicarakan Tatanan Dunia Unipolar Kredit Foto: Reuters/Sputnik/Kremlin/Mikhail Klimentyev
Warta Ekonomi, Moskow -

Amerika Serikat diduga terus mendorong permusuhan yang berkepanjangan di Ukraina, kata Presiden Rusia Vladimir Putin. Langkah Washington diduga untuk mempertahankan hegemoni.

"Mereka membutuhkan konflik untuk mempertahankan hegemoni mereka," ujar Putin. "Itulah mengapa mereka mengubah orang Ukraina menjadi umpan meriam."

Baca Juga: Vladimir Putin vs Dunia! Rusia bakal Sulap Kekuatan Sekutu dengan Senjata Mematikan

Berbicara pada konferensi keamanan yang dihadiri oleh pejabat militer dari Afrika, Asia, dan Amerika Latin, pada Selasa (16/8), Putin menegaskan kembali klaim lama yang sering diulang. Keputusannya mengirim pasukan ke Ukraina sebagai tanggapan terhadap AS yang mengubah negara itu menjadi benteng anti-Rusia.

"Situasi di Ukraina menunjukkan bahwa Amerika Serikat sedang mencoba untuk menarik konflik keluar," ujar Putin.

Putin bahkan menyatakan, AS saat ini sedang bertindak dengan cara yang persis seperti yang terjadi di Ukraina. "Mencoba untuk memicu konflik di Asia, Afrika dan Amerika Latin," katanya.

Pidato tersebut merupakan upaya terbaru oleh pemimpin Istana Kremlin untuk menggalang dukungan di tengah sanksi Barat yang menargetkan ekonomi dan keuangan Moskow. Sanksi yang diberikan juga menghantam kepada struktur pemerintahannya, pejabat tinggi, dan bisnis atas tindakan Moskow di Kiev sejak 27 Februari.

Putin juga menarik persamaan antara AS yang mendukung Ukraina dan kunjungan baru-baru ini ke Taiwan oleh Ketua House of Representatives AS Nancy Pelosi. Dia menuduh bahwa keduanya adalah bagian dari dugaan upaya Washington untuk memicu ketidakstabilan global.

"Petualangan Amerika di Taiwan bukan hanya perjalanan politisi yang tidak bertanggung jawab," ujar Putin.

Menurut presiden Rusia itu, keputusan kunjungan tersebut adalah bagian dari strategi AS yang disengaja dan sadar untuk dimaksudkan mengacaukan situasi. Tindakan itu dinilai dirancang dalam menciptakan kekacauan di kawasan dan seluruh dunia.

"Sebuah demonstrasi terang-terangan tidak menghormati kedaulatan negara lain dan kewajiban internasionalnya sendiri,” kata Putin.

Baca Juga: Jaksa Agung Jamin Tak Ada Lobi di Kasus Pembunuhan Brigadir J: Kita Akan Profesional di Persidangan

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Republika. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Republika.

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: