Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Tak Hanya Berasal dari Modal Sendiri, CEO Brodo Yukka Harlanda Buka-Bukaan soal Sumber Dana Perusahaannya!

Tak Hanya Berasal dari Modal Sendiri, CEO Brodo Yukka Harlanda Buka-Bukaan soal Sumber Dana Perusahaannya! Kredit Foto: Instagram/Yukka Harlanda
Warta Ekonomi, Jakarta -

CEO Brodo Yukka Harlanda mengatakan jika suatu brand ingin berevolusi, ada satu hal yang pasti; indentitas awal jangan sampai hilang, meski harus melangkah ke inovasi. Sehingga, kolaborasi menjadi langkah inovasi yang menarik sekaligus ngetren di masa sekarang-sekarang ini.

Saat awal berdiri, Brodo hanya bermodalkan Rp7 juta. Yukka mengatakan ia tak terpikirkan untuk mencari investor karena tidak memiliki masalah soal capital (modal). Yang terpenting bagi Brodo, menurut Yukka saat itu adalah bagaimana caranya agar produksi dan penjualan sejalan dengan permintaan.

Oleh karena itu, kebanyakan vendor baru dibayar di muka dengan jatuh tempo. Namun, sebelum tempo tersebut jatuh, sepatu-sepatu Brodo sudah ludes habis terjual.

Setelah itu, barulah Yukka mengajukan pinjaman di Bank Mandiri melalui Program Kemitraan dan Bina Lingkungan. Yukka bercerita ia pernah tak sengaja bertemu dengan Direktur Keuangan Bank Mandiri hingga diberikan kartu nama. Kemudian Yukka menghubungi lewat email dan langsung mendaftar program tersebut di Bank Mandiri dekat rumahnya.

Baca Juga: Dari Modal Awal Rp7 Juta, Yukka Harland Buka-Bukaan Omzet Brodo Sudah Miliaran!

Setelah beberapa tahun terlewati, Yukka juga mendapatkan angel investor, seorang founder tokobagus.com yaitu Remco Lupker. Kala itu, Yukka sering membaca blognya yang membahas soal e-commerce, ia pun 'iseng' menghubunginya lewat e-mail.

Setelah banyak pembicaraan, tiba-tiba Yukka ditawari pendanaan oleh Remco. Namun hal tersebut justru membuat 'gejolak' keuangan di Brodo hingga Yukka butuh waktu untuk kembali membuat perusahaannya stabil lagi.

Setelah itu pun, Yukka kembali mendapat pendanaan dari Five Hundrer Startup yang berbasis di Singapura. Setelah belajar dari pengalaman, Yukka kemudian lebih bijaksana dalam mengelola keuangan perusahaan.

Terlebih saat pandemi Covid-19 melanda Indonesia pada awal tahun 2020. Kepanikan melanda Yukka hingga semua operasi Brodo macet total. Akhirnya, Yukka memutuskan tidak mengambil gaji bersama partnernya Putera Dwi Karunia. Level manager ke atas pun gajinya turut dipotong. Menurut Yukka, level gaji UMR-lah yang paling membutuhkan dibandingkan mereka semua.

Baca Juga: Bela Putri Candrawathi, Febri Diansyah Disebut Kecewa dengan Dirinya Sendiri

Penulis: Fajria Anindya Utami
Editor: Fajria Anindya Utami

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: