Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Ahmad Sahroni Sindir 2 Komnas yang Kompak Suarakan Kebenaran Pelecehan Seksual Putri Candrawathi: Bikin Penyidikan Polisi Jadi Rancu

Ahmad Sahroni Sindir 2 Komnas yang Kompak Suarakan Kebenaran Pelecehan Seksual Putri Candrawathi: Bikin Penyidikan Polisi Jadi Rancu Kredit Foto: DPR
Warta Ekonomi, Jakarta -

Wakil Ketua Komisi III DPR RI, Ahmad Sahroni, menyoroti soal pernyataan Komnas HAM dan Komnas Perempuan yang kompak menyuarakan kembali isu dugaan pelecehan seksual yang dilakukan Brigadir J kepada istri Ferdy Sambo, yakni Putri Candrawathi.

Seperti yang diketahui, pihak kepolisian sebelumnya telah menutup laporan Putri dan menyebut tidak adanya dugaan pelecehan seksual sebagaimana yang dituduhkan. Hal ini membuat dua lembaga negara ini mendapat respons negatif dari publik.

Baca Juga: Beda Pandangan LPSK dan Komnas HAM, Refly Harun: Kok Ngotot Rekomendasikan Soal Pelecehan Seksual Putri Candrawathi?

Tak hanya itu, Sahroni menyatakan pernyataan Komnas HAM dan Komnas Perempuan itu jelas-jelas sudah menciderai logikan publik.

"Komnas HAM dan Komnas Perempuan jangan menggiring opini yang mencederai logika publik," tegasnya.

Sahroni juga mengingatkan dua lembaga itu agar menghargai proses hukum yang saat ini tengah dilakukan polisi.

Baca Juga: Komnas HAM Suarakan Soal Brigadir J Perkosa Putri Candrawathi, PBNU: Jangan Kita Dihibur dengan Dagelan Nggak Lucu

"Untuk itu mari kita hargai dan ikuti proses hukum yang sedang berjalan," ingatnya.

Sosok yang dijuliki Sultan Tanjung Priok itu menerangkan bahwa polisi sudah menyatakan bahwa laporan Putri itu adalah laporan palsu. Dengan demikian, polisi dipastikan tidak menemukan adanya dugaan pelecehan sebagaimana dalam laporan istri Ferdy Sambo itu.

Baca Juga: Waduh! Berniat Usulkan Ganjar, Politikus PDIP Ini Minta PAN Berhati-hati

Baca Juga: Asal Muasal Presidential Threshold 20 Persen Gegara Kemenangan SBY di Pilpres 2004, Ini Nih Biang Keroknya

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Fajar.co.id. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Fajar.co.id.

Editor: Ayu Almas

Advertisement

Bagikan Artikel: