Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Yakin Indonesia Bisa, Bos BI: Mari Kita Buka Kembali Jalur Rempah-rempah Nusantara Menuju Global

Yakin Indonesia Bisa, Bos BI: Mari Kita Buka Kembali Jalur Rempah-rempah Nusantara Menuju Global Kredit Foto: Bank Indonesia
Warta Ekonomi, Jakarta -

Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo menyampaikan amanat dari Wakil Presiden RI Ma'ruf Amin kepada dirinya terkait penghidupan kembali rempah-rempah Nusantara. Ia menyampaikan, rempah-rempah adalah komoditas primadona yang sudah ada sejak dahulu.

"Mari kita hidupkan, mari kita bangun kembali jalur rempah-rempah Nusantara menuju go global," kata Perry saat menjadi pembicara kunci di acara Festival Ekonomi Syariah Jawa, dipantau secara daring, Kamis (8/9/2022).

Baca Juga: Masyarakat Pasti Gembira, Kominfo dan DPR Torehkan Sejarah Penting di Sektor Digital Indonesia

Dalam upayanya untuk mengajak pihak-pihak terkait dalam membangun kembali jalur perdagangan rempah-rempah Nusantara, Perry menyampaikan sejarah bagaimana Indonesia menjadi 11 persen penyumbang supply rempah-rempah di dunia. Ia menyampaikan bahwa terdapat 30.000 jenis rempah-rempah di dunia yang berasal dari Indonesia.

"4000 tahun yang lalu Indonesia adalah pusat rempah-rempah dunia. 11% dari supply rempah-rempah dunia adalah dari Nusantara. Ada 30.000 jenis rempah-rempah dunia itu dari Nusantara," ujarnya.

Tak hanya itu, Perry juga menjelaskan bagaimana alur pendistribusian rempah-rempah pada 4000 tahun yang lalu, dari Nusantara ke dunia. Ia menjelaskan bahwa para pedagang-pedagang Indonesia berlayar menuju India, lalu ke timur tengah dan langsung ke Eropa.

"Dulu, ada jalur sutra dari Cina, ke tengah terus ke Eropa. Rempah-rempah dari Nusantara ke India, lalu ke timur tengah dan langsung ke Eropa. Itulah rempah-rempah. Supply-nya ada di Nusantara," jelasnya.

"Apa bisa membuat spageti enak tanpa rempah-rempah? Apa bisa membuat roti enak tanpa kayu manis? (Itu) rempah-rempahnya dari Nusantara," imbuh Perry.

Perry mempercayai bahwa rempah-rempah merupakan komoditas yang sangat dibutuhkan sejak zaman dahulu, sekarang dan masa depan. Oleh karena itu, ia dengan sangat optimis mengajak seluruh lapisan masyarakat untuk membuka kembali jalur rempah-rempah dari Nusantara ke dunia.

Baca Juga: Dubes Rusia buat Indonesia Mulai Bicarakan Rencana Putin Hadiri KTT G20 di Bali

"Ini menjadi sangat penting. Mari kita kajikan rempah-rempah go global," pungkasnya.

Baca Juga: UMP Jateng Rp1,9 Juta, Ganjar Pranowo Disentil: Buruh dan Rakyat Jateng Aja Tak Sejahtera, Gimana Mau jadi Presiden!

Baca Juga: Lihat Anies Pakai Private Jet, Ferdinand Hutahean: Dia Salah Satu Oligarki Migas?

Penulis: Martyasari Rizky
Editor: Aldi Ginastiar

Advertisement

Bagikan Artikel: