Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Ukraina Boleh Bernapas Lega tapi Aroma Senjata Nuklir Tercium, Eks Pentolan NATO Takut Putin Seperti 'Tsunami'

Ukraina Boleh Bernapas Lega tapi Aroma Senjata Nuklir Tercium, Eks Pentolan NATO Takut Putin Seperti 'Tsunami' Kredit Foto: Reuters/Sputnik/Kremlin/Mikhail Klimentyev
Warta Ekonomi, Moskow -

Presiden Rusia Vladimir Putin dapat melancarkan serangan nuklir terhadap Ukraina setelah menderita kekalahan memalukan di medan perang, kata seorang mantan diplomat senior Amerika Serikat memperingatkan.

Rose Gottemoeller, yang menjabat sebagai Wakil Sekretaris Jenderal NATO antara 2016 dan 2019, menyuarakan ketakutannya setelah Ukraina merebut kembali sebagian besar provinsi Kharkiv dalam waktu kurang dari seminggu.

Baca Juga: Mendadak Panglima Militer Ukraina Minta Presiden Gak Boleh Remehkan Senjata Nuklir Rusia, Kini Terkuak Penyebabnya!

Berbicara di program Today BBC Radio 4, dia memuji Ukraina atas keberhasilannya tetapi memperingatkan bahwa Kremlin dapat merespons dengan cara yang "tidak dapat diprediksi"

“Momentumnya jelas ada di pihak Ukraina saat ini,” kata Gottemoeller.

“Jika seseorang melihat peta, itu luar biasa; bercak warna yang menunjukkan akuisisi Ukraina selama 48 hingga 72 jam terakhir benar-benar luar biasa,” tambahnya.

Mantan wakil kepala NATO itu kemudian memperingatkan bahwa Putin mungkin seperti "tsunami" yang perlahan menyurut tetapi tiba-tiba dapat kekuatan lebih dahsyat.

Dia, kata Gottemoeller, dapat menggunakan senjata pemusnah massal dalam upaya membuat Kyiv menyerah.

“Saya khawatir mereka akan menyerang balik sekarang dengan cara yang benar-benar tidak terduga dan dengan cara yang bahkan mungkin melibatkan senjata pemusnah massal,” katanya.

Meskipun dia yakin Kremlin tidak akan meluncurkan rudal balistik antarbenua, mantan diplomat senior itu mengatakan dia bisa memerintahkan serangan demonstrasi nuklir.

“Dia (Putin) mungkin melakukan serangan demonstrasi nuklir, baik serangan tunggal di Laut Hitam atau mungkin serangan di fasilitas militer Ukraina untuk menyerang teror tidak hanya ke hati Ukraina tetapi juga mitra global dan sekutu Ukraina,” tukasnya.

Peringatan itu didukung oleh mantan Penasihat Keamanan Nasional pemerintahan Donald Trump John Bolton, yang mengatakan bahwa perang nuklir dengan Rusia "jauh lebih dekat" daripada sebelumnya.

Tampil di Cats at Night di radio WABC pada Senin (12/9/2022), hawk kebijakan luar negeri ditanya apakah Presiden Rusia Vladimir Putin mungkin memberi lampu hijau penggunaan senjata nuklir.

Baca Juga: Gawat! Tanda-tandanya Terlihat, di Situasi Inilah Senjata Nuklir Rusia bakal Digunakan

“Di mana kita sekarang setelah kesuksesan Ukraina di utara bukanlah titik itu. Tapi itu jauh lebih dekat daripada yang pernah kita lakukan sebelumnya," katanya.

Bolton adalah penasihat keamanan nasional Trump antara 2018 dan 2019.

Peringatan mereka datang ketika Ukraina terus membuat kemajuan yang baik di timur laut Kharkiv dan wilayah Kherson selatan, menurut analis militer Barat.

Di jalan menuju kota strategis Balakliia yang direbut kembali, wakil menteri pertahanan Ukraina Hanna Malya mengatakan pada hari Selasa: “Tujuannya adalah untuk membebaskan wilayah Kharkiv dan sekitarnya – semua wilayah yang diduduki oleh Federasi Rusia.

“Pertempuran terus berlanjut (di wilayah Kharkiv). Masih terlalu dini untuk mengatakan kontrol penuh (Ukraina) telah ditetapkan atas wilayah Kharkiv,” tambahnya.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky sekali lagi mendesak Barat untuk mempercepat pengiriman senjata, mendesaknya untuk "memperkuat kerja sama untuk mengalahkan teror Rusia".

Baca Juga: Bank Jateng Perluas Layanan Perbankan Hingga Ke Universitas Indonesia

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: