Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Hadiri Pengukuhan Pengurus DPP Gebu Minang, Mendagri Berpesan Pentingnya Membangun Diaspora

Hadiri Pengukuhan Pengurus DPP Gebu Minang, Mendagri Berpesan Pentingnya Membangun Diaspora Kredit Foto: Kemendagri
Warta Ekonomi, Jakarta -

Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Muhammad Tito Karnavian menghadiri pengukuhan pengurus Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Gerakan Ekonomi dan Budaya Minang (Gebu Minang) periode 2022-2027, Minggu kemarin di Jakarta. Dalam kesempatan itu, Mendagri berpesan agar masyarakat Indonesia umumnya dan masyarakat Minang khususnya mampu memperkuat dan membangun diaspora di tingkat internasional.

"Kita harusnya juga membangun itu, membangun diaspora, orang-orang Indonesia harus banyak juga di luar negeri dan membangun jaringan tersendiri untuk membangun Indonesia dari luar, membantu Indonesia dari luar," kata Mendagri dalam keterangan tertulinsya, Senin (19/9/2022).

Baca Juga: Didepan Para Pamong Praja, Mendagri Tito Ajak Jadi Agen Perubahan!

Menurutnya, kesempatan untuk berdiaspora makin terbuka seiring dengan perkembangan Teknologi Informasi (TI). Selain itu, perkembangan sistem komunikasi yang makin bagus menjadikan banyak negara saling terhubung. Kondisi ini memengaruhi semua urusan secara global, baik di bidang ekonomi, politik, sosial, budaya, pertahanan, keamanan, dan lainnya.

"Kita jangan hanya mohon maaf ada berkutat di dalam tingkat lokal saja, tingkat nasional, tapi dalam bahasa saya, kita bertindak lokal, berpikir secara nasional, berwawasan internasional, karena apa yang terjadi di negara lain, apa yang terjadi di daerah lain berpengaruh kepada daerah lain atau negara lain juga," ungkapnya.

Dengan kondisi yang demikian, Mendagri berharap Gebu Minang menjadi contoh dalam membangun gerakan diaspora tersebut. Orang Minang yang merantau tidak harus selalu pulang lagi ke Sumatera Barat untuk membangun daerahnya, tapi juga bisa membangun jaringan (network) dengan daerah dan negara lain.

"Network ekonomi, network-network yang lain, keuangan, perdagangan, itu interconnected. Justru kalau tidak ada orang di tempat lain, hanya berkutat di tempat sendiri, nanti kita seperti katak dalam tempurung," ujarnya.

Menurut Mendagri, hal ini didukung dengan kekuatan Indonesia sebagai negara nomor empat terbesar di dunia dari jumlah penduduk. Indonesia memiliki kekuatan diaspora yang tidak kalah dengan negara berpenduduk besar lain seperti Tiongkok, India, dan Amerika.

"Kalau kita lihat Tiongkok ya, dia punya diaspora di mana-mana. Ada China Town ada di mana-mana, dan mereka membangun jaringan ekonomi, jaringan perdagangan antarmereka yang kuat. Kemudian kita lihat India, India juga memiliki diaspora di mana-mana, jadi pekerja skill di bidang IT di Amerika. Kemudian di bidang kedokteran, perawat, banyak sekali," tandas Mendagri.

Baca Juga: Keuntungan Formula E 2022 Rp5,29 Miliar, Pendukung Jokowi: Bukan Rp1,48 Triliun Seperti yang Digemborkan

Penulis: Ayu Rachmaningtyas Tuti Dewanto
Editor: Puri Mei Setyaningrum

Bagikan Artikel: