Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kapal Perang Amerika dan Kanada Cari Gara-gara di Selat Taiwan, Awas China Bisa Murka

Kapal Perang Amerika dan Kanada Cari Gara-gara di Selat Taiwan, Awas China Bisa Murka Kredit Foto: Reuters/US Navy
Warta Ekonomi, Washington -

Kapal perang Amerika Serikat dan Kanada berlayar melalui Selat Taiwan pada Selasa (20/9/2022) menyusul pernyataan akhir pekan dari Presiden Joe Biden bahwa AS akan membela Taiwan jika diserang oleh China.

Sebuah kapal Angkatan Laut AS, kapal perusak berpeluru kendali kelas Arleigh Burke USS Higgins, melakukan "transit rutin Selat Taiwan" pada Selasa, juru bicara Angkatan Laut AS Lt. Mark Langford mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga: Taiwan Diguncang Hebat, Bukan China tapi Gara-gara Fenomena...

"Kapal AS melakukan transit bekerja sama dengan frigat kelas Halifax Angkatan Laut Kanada HMCS Vancouver," kata Langford, dilansir CNN.

"Kedua kapal transit melalui koridor di Selat yang berada di luar laut teritorial Negara pantai mana pun," kata Lt. Langford.

"Transit menunjukkan komitmen Amerika Serikat dan sekutu serta mitra kami untuk Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka," tambah Lt. Langford.

Transit hari Selasa menandai kedua kalinya hanya dalam waktu tiga minggu kapal perang Angkatan Laut AS melakukan pelayaran tersebut. Kapal penjelajah berpeluru kendali USS Antietam dan USS Chancellorsville melakukannya pada 28 Agustus.

"Sejak kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taiwan pada awal Agustus, AS telah menyaksikan peningkatan dramatis dalam jumlah kapal dan kapal selam militer China di sekitar Taiwan," kata seorang pejabat pertahanan AS kepada CNN.

Meskipun AS menyebut transit "rutin", itu terjadi setelah Biden menambah ketegangan antara Washington dan Beijing atas Taiwan, mengatakan kepada CBS "60 Menit" bahwa ia akan menggunakan pasukan AS untuk mempertahankan pulau itu jika China mencoba menyerang.

Selat itu adalah bentangan air sepanjang 110 mil (180 kilometer) yang memisahkan pulau Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri yang demokratis dari daratan Cina.

Beijing mengklaim kedaulatan atas Taiwan - sebuah pulau berpenduduk 23 juta orang - meskipun Partai Komunis China yang berkuasa tidak pernah mengendalikannya. Beijing juga mengklaim kedaulatan, hak berdaulat, dan yurisdiksi atas perairan Selat Taiwan di bawah hukum Tiongkok dan interpretasinya terhadap Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS).

Angkatan Laut AS, bagaimanapun, mengatakan sebagian besar selat itu berada di perairan internasional, mengutip definisi UNCLOS tentang perairan teritorial sebagai membentang 12 mil laut (22,2 kilometer) dari garis pantai suatu negara. AS secara teratur mengirim kapal perangnya melalui selat, melakukan lusinan transit seperti itu dalam beberapa tahun terakhir.

Dalam wawancara CBS, Biden ditanya apakah "pasukan AS, pria dan wanita AS, akan membela Taiwan jika terjadi invasi China."

"Ya," jawab Presiden AS.

Komentar itu mengulangi janji untuk membela Taiwan yang sebelumnya telah dibuat Biden, meskipun pada hari Minggu ia merinci bahwa "pria dan wanita AS" akan terlibat dalam upaya tersebut.

Kepala Hubungan Media Kementerian Pertahanan Kanada Daniel Le Bouthillier mengkonfirmasi Kanada berpartisipasi dalam transit pada hari Selasa.

Baca Juga: Amerika Berniat Jadi Sponsor Militer Resmi buat Taiwan, China Buka-bukaan Dampak Tak Terduganya

“Menyusul kunjungan pelabuhan di Jakarta, Indonesia, dan Manila, Filipina, HMCS Vancouver berlayar melalui Selat Taiwan bersama USS Higgins, karena ini adalah rute navigasi paling langsung. Pelayaran ini dilakukan sepenuhnya sesuai dengan hukum internasional, termasuk laut lepas. hak navigasi sebagaimana digariskan dalam Konvensi PBB tentang Hukum Laut," kata Le Bouthillier kepada CNN.

Pesawat dan kapal China hadir melalui "berbagai bagian" transit kapal AS dan Kanada, militer AS mengkonfirmasi, tetapi "semua interaksi dengan pasukan militer asing selama transit konsisten dengan standar dan praktik internasional dan tidak berdampak pada operasi," kata Langford.

Beijing dengan cepat mengutuk komentar akhir pekan Biden dan mengulangi peringatannya bahwa China memiliki "opsi untuk mengambil semua tindakan yang diperlukan" untuk mempertahankan integritas dan kedaulatan teritorialnya.

"Pernyataan AS secara serius melanggar prinsip satu-China dan ketentuan dari tiga komunike bersama AS-China. Ini juga merupakan pelanggaran serius terhadap komitmen penting yang dibuat oleh pihak AS untuk tidak mendukung kemerdekaan Taiwan," kata Kementerian Luar Negeri China. kata juru bicara Mao Ning dalam briefing Senin.

"Ini mengirim sinyal yang salah yang serius kepada pasukan separatis kemerdekaan Taiwan. China mengungkapkan ketidakpuasannya yang kuat dan oposisi yang tegas dan telah membuat representasi serius ke pihak AS," tambah Mao.

Kapal perang AS dan Kanada terakhir melewati selat pada waktu yang sama 11 bulan lalu, ketika kapal perusak USS Dewey dan fregat HMCS Winnipeg melakukan perjalanan.

Setelah transit itu, Kolonel Senior Shi Yi, juru bicara Komando Teater Timur Tentara Pembebasan Rakyat, mengatakan dalam sebuah pernyataan tertulis bahwa "AS dan Kanada membuat provokasi dengan sifat menjijikkan dan menimbulkan masalah dalam persekongkolan, yang secara serius membahayakan perdamaian dan stabilitas. melintasi Selat Taiwan."

Pemimpin China Xi Jinping mengatakan bahwa "penyatuan kembali" antara China dan Taiwan tidak dapat dihindari dan menolak untuk mengesampingkan penggunaan kekuatan. Ketegangan antara Beijing dan Taipei berada pada level tertinggi dalam beberapa dekade terakhir, dengan militer China mengadakan latihan militer besar di dekat pulau itu.

Baca Juga: UMP Jateng Rp1,9 Juta, Ganjar Pranowo Disentil: Buruh dan Rakyat Jateng Aja Tak Sejahtera, Gimana Mau jadi Presiden!

Baca Juga: Lihat Anies Pakai Private Jet, Ferdinand Hutahean: Dia Salah Satu Oligarki Migas?

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: