Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Ditinggal Ratu Elizabeth II, Pakar: Anak-anak di Inggris Datang ke Sekolah Kelaparan dan Kedinginan

Ditinggal Ratu Elizabeth II, Pakar: Anak-anak di Inggris Datang ke Sekolah Kelaparan dan Kedinginan Kredit Foto: Reuters/Hannah McKay
Warta Ekonomi, London -

Anak-anak sekolah di Inggris dilaporkan mengalami kelaparan dan kedinginan setelah kematian Ratu Elizabeth II.

"Pemerintah tahu bahwa ketika anak-anak muncul di pagi hari dalam keadaan lapar dan kedinginan, sekolah akan turun tangan dan membantu. Tetapi tidak benar bahwa itu diserahkan kepada kami tanpa dukungan tambahan," kata Paul Gosling, presiden dari National Association of Headteachers Union.

Baca Juga: Kunyah Karet, Cara Anak-anak di Inggris Tahan Lapar karena Krisis

Dia mengatakan bahwa dengan tagihan energi yang besar dan kenaikan gaji guru yang tidak didanai, mendukung keluarga yang putus asa akan mendorong ratusan sekolah ke dalam defisit.

Para kepala sekolah menyambut baik pengumuman pemerintah pekan lalu bahwa listrik dan gas di sekolah akan dibatasi pada “harga yang didukung pemerintah” yang lebih rendah, mengurangi £4.000 untuk sekolah yang membayar £10.000 per bulan untuk energi.

Tetapi mereka menyatakan kecemasan bahwa batas itu hanya ditawarkan selama enam bulan, dan memperingatkan bahwa banyak sekolah masih akan memiliki tagihan yang jauh lebih tinggi daripada yang dianggarkan.

Will Teece, kepala sekolah di Brookvale Groby Learning Campus, sebuah sekolah akademi menengah di Leicester, mengatakan orang tua telah menelepon, menanyakan apakah sekolah akan menawarkan klub sarapan gratis atau klub setelah sekolah dengan makanan yang disertakan.

"Pada saat ada kebutuhan yang jauh lebih besar untuk dukungan bagi keluarga kami, kami berada dalam posisi yang jauh lebih lemah untuk dapat menyediakannya," kata Teece memperingatkan.

Oxford Mutual Aid, sebuah kelompok masyarakat yang mengirimkan paket makanan darurat, harus memangkas hari pengirimannya karena ratusan sukarelawan pengepakan, pengemudi, dan penyelenggara tidak dapat mengatasi peningkatan permintaan bantuan, termasuk rujukan reguler dari sekolah dasar.

“Kami berjuang untuk memenuhi permintaan. Setiap hari saya mendengar tingkat kesusahan yang dialami orang-orang. Setiap hari saya berbicara dengan keluarga yang ketakutan yang tidak tahu harus kemana. Tapi kita tidak bisa melakukan lebih dari yang sudah kita lakukan,” kata Koordinator Muireann Meehan Speed.

Kelompok ini mendengar setiap hari dari orang-orang lokal yang tidak pernah mampu membeli makanan sebelumnya.

“Mereka tidak memilih untuk memanaskan atau makan: mereka juga tidak mampu melakukannya,” katanya.

Craig Johnson, pendiri Launch Foods, sebuah badan amal di Glasgow yang menyediakan makan siang gratis untuk 300 anak sekolah setiap hari.

“Orang-orang berbicara tentang krisis yang mendekat. Sudah ada krisis,” kata dia.

Baca Juga: OJK dan LPS Atur Kriteria Peserta Asuransi yang bisa Masuk Penjaminan Polis

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: