Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Ada Manuver Kapal Penjelajah Rusia dan China di Alaska, Laksamana Amerika Dibuat Kaget karena...

Ada Manuver Kapal Penjelajah Rusia dan China di Alaska, Laksamana Amerika Dibuat Kaget karena... Kredit Foto: Reuters/Alexey Pavlishak
Warta Ekonomi, Anchorage, Alaska -

Sebuah kapal Penjaga Pantai Amerika Serikat yang berpatroli rutin di Laut Bering menemukan sebuah kapal penjelajah berpeluru kendali dari China. Tapi ternyata kapal penjelajah itu tidak sendirian saat berlayar sekitar 86 mil sebelah utara Pulau Kiska Alaska.

Coast Guard Cutter Kimball kemudian menemukan ada dua kapal angkatan laut China lainnya dan empat kapal angkatan laut Rusia, termasuk sebuah kapal perusak, semuanya dalam formasi tunggal.

Baca Juga: Di Tengah Rumor Xi Jinping Digulingkan, Armada Kapal Induk China Alami Kemajuan Signifikan

Kimball yang berbasis di Honolulu, sebuah kapal setinggi 418 kaki, mengamati saat kapal-kapal itu memecahkan formasi dan bubar. Sebuah C-130 Hercules memberikan dukungan udara untuk Kimball dari stasiun Coast Guard di Kodiak.

“Sementara formasi telah beroperasi sesuai dengan aturan dan norma internasional, kami akan bertemu dengan kehadiran untuk memastikan tidak ada gangguan terhadap kepentingan AS di lingkungan maritim di sekitar Alaska,” Laksamana Muda Nathan Moore, komandan Distrik Penjaga Pantai ke-17 mengatakan.

Penjaga Pantai mengatakan pedoman Operasi Perbatasan Sentinel menyerukan pertemuan "kehadiran dengan kehadiran" ketika pesaing strategis beroperasi di dan sekitar perairan AS.

Kimball akan terus memantau area tersebut.

Penjaga Pantai tidak segera menanggapi pertanyaan tentang insiden itu dari Associated Press.

Formasi China dan Rusia itu terjadi sebulan setelah Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg memperingatkan tentang kepentingan China di Kutub Utara dan pembangunan militer Rusia di sana.

Stoltenberg mengatakan Rusia telah membentuk Komando Arktik baru dan telah membuka ratusan situs militer Arktik baru dan bekas era Soviet, termasuk pelabuhan laut dalam dan lapangan terbang.

China telah mendeklarasikan dirinya sebagai negara "dekat Arktik" dan berencana untuk membangun pemecah es terbesar di dunia, katanya.

“Beijing dan Moskow juga telah berjanji untuk mengintensifkan kerja sama praktis di Kutub Utara. Ini merupakan bagian dari kemitraan strategis yang mendalam yang menantang nilai dan kepentingan kami,” kata Stoltenberg dalam kunjungan ke utara Kanada.

Ini bukan pertama kalinya kapal angkatan laut China berlayar di dekat perairan Alaska. Pada September 2021, kapal-kapal penjaga pantai di Laut Bering dan Samudra Pasifik Utara bertemu dengan kapal-kapal China, sekitar 50 mil dari Kepulauan Aleutian.

Baca Juga: Waduh! Berniat Usulkan Ganjar, Politikus PDIP Ini Minta PAN Berhati-hati

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: