Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Surya Paloh Buru-buru Deklarasi Anies Capres Supaya Bisa Jadi Pengendali? Pengamat Buka-bukaan: Ini Jadi Kekuatan Bagi NasDem

Surya Paloh Buru-buru Deklarasi Anies Capres Supaya Bisa Jadi Pengendali? Pengamat Buka-bukaan: Ini Jadi Kekuatan Bagi NasDem Kredit Foto: Andi Hidayat
Warta Ekonomi, Jakarta -

Ketua Umum Partai Nasdem, Surya Paloh, resmi mendeklarasikan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan sebagai calon presiden (capres) yang akan diusung pada pemilihan umum (pemilu) 2024, Senin (3/10/2022). Hal ini dinilai Pengamat Politik dari Universitas Al Azhar Indonesia, Ujang Komarudin sebagai langkah untuk mengendalikan Anies.

Kepada Anies, Paloh tidak mewajibkan harus jadi kader NasDem. Paloh tidak mau memaksa atau melarang Anies jadi kader NasDem. "Terserah Bung Anies saja," bebernya.

Baca Juga: Deklarasi Anies Baswedan Capres 2024 oleh NasDem Disebut Cuma 'Stand Up Comedy': Surya Paloh Itu Gimana?

Menariknya lagi, Paloh menyatakan tidak akan ikut campur mencari pasangan Anies. Paloh memberikan keleluasaan kepada Anies. Paloh khawatir yang disodorkan partainya justru tidak sesuai dengan kemauan Anies.

Menurut Ujang, meskipun Anies diberikan keleluasaan memilih cawapres, tapi eks Mendikbud itu pasti akan melapor ke Paloh.

"Itu kelebihan dari partai pengusung pertama dibanding yang lain," bebernya.

Apalagi, sambung Ujang, suara NasDem lebih tinggi dari PKS dan Demokrat, dua partai yang selama ini disebut-sebut akan berkoalisi mendukung Anies sebagai capres.

"Ini menjadi sebuah kekuatan tersendiri bagi NasDem dibandingkan partai koalisi lain," tambah Ujang.

Baca Juga: Anies Jadi Capres Jagoan Surya Paloh, Novel Bamukmin Ingatkan 'Dosa-Dosa' Kader Nasdem Terhadap Habib Rizieq cs

Pengamat Politik dari BRIN, Wasisto Raharjo menilai, upaya NasDem gercep alias gerak cepat deklarasi Anies sebagai capres karena ingin mengamankan figur populer yang layak jadi capres.

"NasDem melihat Anies capres potensial. Jika menang, jadi keuntungan sendiri bagi NasDem," bebernya.

Baca Juga: Menjadi Lawan di Pilpres 2024, Prabowo Subianto Malah Bikin Anies Baswedan Kebanjiran Suara

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Rakyat Merdeka. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Rakyat Merdeka.

Editor: Ayu Almas

Advertisement

Bagikan Artikel: