Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kremlin Respons Desas-desus Operasi Militer di Ukraina: Format Aslinya Tetap Mengikuti...

Kremlin Respons Desas-desus Operasi Militer di Ukraina: Format Aslinya Tetap Mengikuti... Kredit Foto: Reuters/Sputnik/Sergey Bobylev
Warta Ekonomi, Moskow -

Moskow tidak mengubah nama kampanye militernya di Ukraina sebagai "operasi kontra-teroris" setelah mengambil empat bekas wilayah Ukraina di bawah kedaulatannya, bertentangan dengan beberapa harapan, kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov.

“Ini semata-mata hak prerogatif panglima tertinggi, presiden negara itu,” katanya kepada wartawan pada Rabu (5/10/2022) ketika ditanya tentang kemungkinan perubahan format.

Baca Juga: Suplai Senjata ke Ukraina Sama Saja Amerika Ikut-ikutan Perang dengan Rusia

“Sampai saat ini, belum ada keputusan yang diambil. Kami berbicara tentang operasi militer khusus, yang terus berlanjut,” tambahnya.

Beberapa pengamat politik memperkirakan bahwa pemerintah Rusia akan mengklasifikasi ulang permusuhan dengan Ukraina setelah menggabungkan sejumlah bekas wilayah Ukraina, di mana sebagian besar pertempuran melawan pasukan Kiev berlangsung.

Pejabat di Moskow menuduh Kiev pada beberapa kesempatan menggunakan "taktik teroris" terhadap orang-orang di wilayah garis depan. Ada beberapa harapan bahwa Rusia akan menunjuk operasi melawan Ukraina yang sesuai.

Presiden Rusia Vladimir Putin menandatangani undang-undang pada hari Selasa empat tindakan, yang menunjuk Republik Donetsk dan Lugansk dan Kherson dan Zaporozhye Daerah sebagai subyek baru dari Federasi Rusia.

Pasukan Ukraina menguasai sebagian wilayah tersebut dan baru-baru ini merebut kembali sejumlah pemukiman, yang sebelumnya dikuasai oleh pasukan Rusia. Peskov bereaksi terhadap kemajuan Kiev, menyatakan bahwa tanah baru “bersama Rusia selamanya dan akan dikembalikan.”

Pejabat itu juga mengomentari masalah tetap perbatasan Wilayah Kherson dan Zaporozhye. Peskov menggambarkan dua bagian baru Rusia sebagai tanah “di mana pemerintahan militer-sipil berkuasa pada saat aksesi.”

"Wilayah tertentu akan dikembalikan, dan kami akan terus berkonsultasi dengan orang-orang, yang ingin tinggal bersama Rusia," kata juru bicara itu.

Kiev menyatakan langkah Rusia untuk menerima wilayah baru sebagai batal secara hukum dan berdasarkan referendum "palsu" yang tidak mengubah apa pun untuk Ukraina.

Pemerintah Ukraina menyatakan bahwa mereka akan mengusir pasukan Rusia dari semua tanah yang dianggap berada di bawah kedaulatannya dengan bantuan AS dan sekutunya.

Baca Juga: Meski di-Endorse Jokowi, Ganjar Merendah dan Ngaku Nggak Punya Prestasi, Pengamat: Memang Benar Adanya, jadi Gubernur yang Terburuk

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: