Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Wejangan Buat Jokowi dan Penerusnya, Tembakau Tak Cuma Sekadar Rokok Saja: Ini Tradisi Indonesia!

Wejangan Buat Jokowi dan Penerusnya, Tembakau Tak Cuma Sekadar Rokok Saja: Ini Tradisi Indonesia! Kredit Foto: Mochamad Ali Topan
Warta Ekonomi, Jakarta -

Tembakau sejak dahulu telah menjadi salah satu ciri khas dari identitas kebudayaan nusantara. Tak hanya komoditas semata, tembakau lekat dengan kehidupan masyarakat, mulai dari menjadi bagian ritual tertentu hingga sebagai alat diplomasi sejumlah pahlawan nasional yaitu Soekarno dan Agus Salim.

Budayawan dan pengkaji filsafat Irfan Afifi menyebut bahwa tembakau membentuk tradisi kedaulatan nasional. “Kretek yang merupakan campuran dari tembakau dengan cengkih itu khas Indonesia. Sejak dahulu, sudah ada catatannya. Bahkan, rokok sudah ada sejak zaman Sultan Agung. Ini artinya produksi tembakau memang sudah ada. Perjalanannya sampai kini yang salah satunya membentuk tradisi kedaulatan nasional,” ungkapnya.

Baca Juga: Beda Sama Prabowo, Jokowi Gak Akan Gegabah Beri Dukungan Buat Ganjar Pranowo: Dia Tak Akan Berani...

Tradisi kedaulatan disebutkan Irfan karena sejak dahulu tembakau dan produk turunannya seperti kretek merupakan hasil kebudayaan orisinal dari masyarakat Indonesia. Sebab, menurut Irfan, penanaman tembakau sejak dahulu memang merupakan manifestasi dari manusia-manusia Indonesia itu sendiri sehingga menciptakan relasi kebudayaan yang sakral.

Irfan mencontohkan di beberapa wilayah, misalnya di daerah Temanggung, hingga kini masih terdapat beberapa ritual kebudayaan yang merepresentasikan penanaman tembakau sebagai sarana mendidik manusia penanamnya. Nilai-nilai ini yang tercermin dari para petani tembakau dan masih menjadi tradisi hingga kini.

Identitas tersebut turut pula diejawantahkan oleh sejumlah pahlawan-pahlawan nasional sekaligus pendiri bangsa seperti Soekarno dan Agus Salim. Mereka kerap menjadikan kretek sebagai alat diplomasi yang menegaskan posisi Indonesia sebagai negara merdeka dan berdaulat. Agus Salim bahkan pernah memamerkan kretek kepada Pangeran Philip menjelang penobatan mendiang Ratu Elizabeth sebagai pemegang tahta Britania Raya pada tahun 1953.

“Makanya tembakau juga menjadi bahan diplomasi yang menunjukan bahwa Indonesia memiliki produk yang berbeda dengan yang lain, ada kretek sendiri,” sambung Irfan.

Baca Juga: Prabowo Bisa Bergembira, Jokowi Dinilai Mau Membayar Hutangnya Lewat Dukungan Terbuka

Meski demikian, Irfan mengakui dalam perjalanannya hingga kini identitas sekaligus tradisi kedaulatan dari tembakau memang mulai terkikis. Komodifikasi tembakau makin menguat yang sangat disayangkan bahkan kedaulatan ekonomi dari tembakau tak dapat dilindungi akibat gencarnya intervensi-intervensi lembaga asing yang berupaya menghancurkan seluruh ekosistem atas nama nilai-nilai mulia.

Baca Juga: Tok! MA Tolak Kasasi Gugatan Hak Cipta Tabungan Emas Pegadaian

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News.

Editor: Aldi Ginastiar

Bagikan Artikel: