Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Tak Ada Niat Dijadikan Wakil Presiden, Muhaimin Iskandar Disebut Hanya ‘Dimanfaatkan’ Gerindra, Pengamat Sebut Alasannya

Tak Ada Niat Dijadikan Wakil Presiden, Muhaimin Iskandar Disebut Hanya ‘Dimanfaatkan’ Gerindra, Pengamat Sebut Alasannya Kredit Foto: Antara/Hafidz Mubarak A
Warta Ekonomi, Jakarta -

Pengamat Politik Citra Institute, Efriza menilai, Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) dan Muhaimin Iskandar terkesan diajak berkoalisi dengan Gerindra hanya untuk memenuhi ambang batas pencalonan presiden (presidential threshold) dari Gerindra untuk mengusung Prabowo Subianto.

Ia juga menambahkan dalam koalisi ini, tidak ada jaminan bagi Muhaimin Iskandar alias Cak Imin bakal dijadikan calon wakil presiden (cawapres) sekalipun mendirikan koalisi baru.

Efriza juga menambahkan, hal ini membuat Muhaimin geram. Selain menyelesaikan permasalahan dalam koalisi, Wakil Ketua DPR itu juga sedang disangkutpautkan kembali berbagai kasus korupsi di masa lalu.

"Ini artinya, Cak Imin merasa semakin jauh dari kans sebagai cawapres, karena memang Gerindra tidak sepenuh hati menginginkan Muhaimin Iskandar," tuturnya. 

Baca Juga: Heboh Isu Ganjar Pranowo Akan 'Tendang' Muhaimin Iskandar untuk Berduet dengan Prabowo, Orang PKB Santai: Kita Ingin Bangun Kekuatan!

Menurutnya, ngebet nyapres yang ditonjolkan Cak Imin hanya sekadar untuk menaikkan posisi tawar di dalam koalisi Gerindra-PKB. 

"Inilah yang bikin Muhaimin bergejolak mulai bersuara terhadap Koalisi Gerindra-PKB," pungkasnya.

Sebab, ada dugaan muncul riak-riak di dalam internal PKB bahwa Cak Imin tidak akan diusung menjadi cawapres.

Disis lain, Muhaimin merasa dirinya diamanati oleh partai untuk menjadi capres seperti yang tertuang dalam Muktamar PKB tahun 2019. 

Baca Juga: Perkuat Ekosistem Syariah, BSI Gandeng Bank Riau Kepri Syariah dan Bank Sulselbar

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Akurat. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Akurat.

Editor: Sabrina Mulia Rhamadanty

Advertisement

Bagikan Artikel: