Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kim Jong Un dan Putrinya 2 Kali Tampil ke Publik, Pakar Baca Sinyal Calon Pewaris Takhta

Kim Jong Un dan Putrinya 2 Kali Tampil ke Publik, Pakar Baca Sinyal Calon Pewaris Takhta Kredit Foto: AP Photo/KCNA
Warta Ekonomi, Seoul -

Penampilan publik pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan putrinya untuk kedua kalinya dalam bulan ini mengejutkan para pengamat. Pasalnya, ayah dan anak yang berfoto bersama ilmuwan hingga teknisi rudal balistik antarbenua atau ICBM seakan membuat sikap tertentu.

“Ini tentu saja mengejutkan. Foto Kim Ju Ae berdiri di samping ayahnya saat dirayakan oleh teknisi dan ilmuwan yang terlibat dalam peluncuran ICBM terbaru akan mendukung gagasan bahwa ini adalah awal dari posisi dirinya sebagai calon penerus,” kata Ankit Panda, seorang ahli dari Carnegie Endowment untuk Perdamaian Internasional, lapor Associated Press.

Baca Juga: Bersiap, Kim Jong Un Blak-blakan Kuak Rencana Pamungkas Korea Utara, Para Ilmuan Dibuat Tertegun

“Media negara yang menggarisbawahi cinta ayahnya untuknya semakin menggarisbawahi hal ini, menurut saya. Akhirnya, kedua penampilan publik pertamanya adalah dalam konteks senjata nuklir strategis --permata mahkota dari kemampuan pertahanan nasional Korea Utara. Itu tidak menurut saya kebetulan,” kata Panda.

Setelah penampilan publik pertamanya, layanan mata-mata Korea Selatan mengatakan kepada anggota parlemen bahwa mereka menilai gadis dalam foto itu adalah anak kedua Kim, yang berusia sekitar 10 tahun dan bernama Ju Ae.

Badan Intelijen Nasional Korea Selatan mengatakan penampilannya cocok dengan informasi bahwa dia lebih tinggi dan lebih besar dari gadis lain pada usia yang sama. Dikatakan juga bahwa pembukaannya tampaknya mencerminkan tekad Kim untuk melindungi keamanan generasi masa depan Korea Utara dalam menghadapi kebuntuan dengan Amerika Serikat.

Media Korea Selatan sebelumnya berspekulasi Kim memiliki tiga anak --lahir pada 2010, 2013 dan 2017-- dan anak pertama adalah laki-laki sedangkan yang ketiga adalah perempuan.

Anak perempuan yang tidak diungkap kemungkinan besar adalah anak yang dilihat pensiunan bintang NBA Dennis Rodman selama perjalanannya ke Pyongyang tahun 2013.

Setelah kunjungan itu, Rodman mengatakan kepada surat kabar Inggris The Guardian bahwa dia dan Kim memiliki "waktu santai di tepi laut" dengan keluarga pemimpin dan bahwa dia menggendong bayi perempuan Kim, bernama Ju Ae.

Korea Utara tidak menyebutkan tentang dua anak Kim yang dilaporkan. Tetapi spekulasi bahwa anak sulungnya adalah laki-laki telah membuat beberapa ahli mempertanyakan bagaimana seorang anak perempuan dapat menjadi penerus Kim mengingat sifat patriarkal masyarakat Korea Utara yang sangat didominasi laki-laki.

Kim adalah anggota generasi ketiga dari keluarga yang telah menjalankan Korea Utara selama lebih dari tujuh dekade, dan ayah serta kakeknya secara berturut-turut memerintah negara tersebut sebelum dia mewarisi kekuasaan pada akhir 2011.

“Kami telah diberitahu bahwa Kim memiliki tiga anak, termasuk kemungkinan seorang putra. Jika ini benar, dan jika kita berasumsi bahwa anak laki-laki --yang belum terungkap-- akan menjadi ahli waris, apakah Ju Ae benar-benar 'paling berharga' Kim, dari sudut pandang suksesi?” kata Soo Kim, seorang analis keamanan di RAND Corporation yang berbasis di California.

"Saya pikir masih terlalu dini untuk menarik kesimpulan apapun," tegasnya.

Dia mengatakan bahwa Kim Jong Un mungkin berpikir pembukaan putrinya adalah gangguan yang efektif sambil mengondisikan Washington, Seoul dan lainnya untuk hidup dengan ancaman nuklir Korea Utara karena "tontonan Ju Ae tampaknya menutupi gravitasi yang mengintensifkan ancaman nuklir dan rudal Korea Utara.”

Dia menambahkan bahwa dengan mengarak putrinya berkeliling, Kim Jong Un mungkin juga ingin memberi tahu rakyatnya bahwa senjata nuklir adalah satu-satunya penjamin masa depan negara.

Dalam komentar yang diterbitkan oleh media pemerintah hari Minggu, Kim menyebut Hwasong-17 "senjata strategis terkuat di dunia" dan mengatakan tujuan akhir negaranya adalah memiliki "kekuatan strategis paling kuat di dunia".

"Kim mungkin memberi isyarat kepada elit Korea Utara lainnya bahwa dia membimbing putrinya untuk berperan dalam kepemimpinan," kata Leif-Eric Easley, seorang profesor di Universitas Ewha di Seoul.

"Memberinya awal dan publik seperti itu tidak biasa, tetapi mencerminkan signifikansi sejarah dan politik yang melekat pada rudal nuklir yang dapat mencapai Amerika Serikat," tambahnya.

Baca Juga: Bidik 2 Juta Nasabah, BCA Digital Segera Luncurkan Fitur Pinjaman untuk Segmen Ritel

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: