Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Justin Trudeau Bilang Xi Jinping Jangan Larang Orang-orang China untuk Protes

Justin Trudeau Bilang Xi Jinping Jangan Larang Orang-orang China untuk Protes Kredit Foto: Reuters/Chris Helgren
Warta Ekonomi, Ottawa -

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau mengatakan pada Selasa (29/11/2022) bahwa setiap orang di China harus diizinkan untuk memprotes dan mengekspresikan diri mereka, dan bahwa warga Kanada mengamati dengan cermat protes terhadap kebijakan nol-COVID negara itu.

Ketidakpuasan yang membara dengan kebijakan pencegahan COVID yang ketat tiga tahun setelah pandemi memicu protes di kota-kota China, dalam gelombang penentangan sipil terbesar sejak Presiden China Xi Jinping berkuasa satu dekade lalu.

Baca Juga: Kanada: China Adalah Kekuatan Global yang Makin Mengganggu

"Orang Kanada mengawasi dengan sangat cermat," kata Trudeau kepada wartawan di Ottawa.

"Setiap orang di China harus diizinkan untuk mengekspresikan diri mereka sendiri, harus diizinkan untuk berbagi perspektif dan bahkan memprotes," lanjut Trudeau.

"Kami akan terus memastikan bahwa China tahu kami akan membela hak asasi manusia, kami akan mendukung orang-orang yang mengekspresikan diri mereka sendiri," katanya.

Polisi China dikerahkan di Beijing dan Shanghai pada Selasa untuk mencegah lebih banyak protes yang telah mengganggu kehidupan jutaan orang, merusak ekonomi dan secara singkat memicu seruan langka agar Xi mundur.

Kementerian luar negeri China mengatakan bahwa hak dan kebebasan harus dilaksanakan dalam kerangka hukum.

Demonstrasi juga berlangsung di luar konsulat China di Toronto pada hari Selasa, di mana sekitar 40 orang berkumpul dengan spanduk, bendera dan pengeras suara, meneriakkan: "Bebaskan Tibet! Bebaskan China! Bebaskan Hong Kong!" dan "Xi Jinping! Mundur!"

Beberapa orang juga mengangkat lembaran kertas putih kosong, yang telah menjadi simbol pembangkangan di China dan taktik yang digunakan sebagian untuk menghindari penyensoran atau penangkapan.

Hugh Yu, yang mengatakan dia berpartisipasi dalam protes Lapangan Tiananmen 1989 dan sekarang tinggal di Kanada, membantu mengatur protes Toronto. Dia meminta warga Kanada dan pemerintah Kanada untuk berbicara menentang tindakan China.

"Banyak orang tidak ingin mati dalam diam," katanya tentang pengunjuk rasa di China. "Saya tidak ingin berdiri di sini dan berbicara dengan kalian," katanya kepada wartawan Reuters. "Tapi aku tidak punya pilihan."

Seorang mahasiswa ilmu politik China di University of Toronto, membawa tanda yang bertuliskan "Ganyang Xi Jinping," katanya dulu mendukung pemimpin China dan pemerintahnya tetapi tampaknya kondisi hak asasi manusia semakin memburuk.

Ada "harapan China akan secara bertahap melakukan reformasi menjadi demokrasi liberal. Tapi mimpi itu telah runtuh," katanya, menolak disebutkan namanya.

Baca Juga: Tingkatkan Literasi Keuangan Masyarakat, BRI Pasarkan SBN Ritel Pertama 2023 di CFD

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: