Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Mahasiswa Zambia yang Tewas di Ukraina Telah Berperang Bersama Wagner Group

Mahasiswa Zambia yang Tewas di Ukraina Telah Berperang Bersama Wagner Group Kredit Foto: Reuters/Igor Russak
Warta Ekonomi, Moskow -

Pengusaha Rusia Yevgeny Prigozhin, sekutu dekat Presiden Vladimir Putin, pada Selasa (29/11/2022) mengatakan seorang mahasiswa Zambia yang meninggal di Ukraina telah berjuang untuk Kelompok Militer Swasta Wagner miliknya.

Zambia mengatakan mendukung pernyataan sebelumnya yang meminta penjelasan dari Moskow tentang bagaimana Lemekhani Nyirenda, 23, beralih dari menjalani hukuman penjara di dekat ibu kota Rusia hingga meninggal dalam perang pada bulan September.

Baca Juga: Angkatan Udara Rusia Dipasok Pembom Supersonik dari Pabrikan Dirgantara Raksasa

Menanggapi pertanyaan, Kementerian Luar Negeri dan Kerja Sama Internasional Zambia mengatakan pihaknya "tegas terlibat" dalam upaya memulangkan jenazah pria itu.

Ayah Nyirenda mengatakan dia telah menjalani hukuman penjara sembilan tahun di pinggiran Moskow karena pelanggaran narkoba ketika dia "diwajibkan" untuk berperang. Keluarganya mengatakan tidak jelas bagaimana dia direkrut atau oleh siapa.

Pada Selasa, kelompok katering Concord Prigozhin mengatakan Nyirenda telah direkrut oleh Wagner. Prigozhin dan perwakilan Wagner lainnya telah mengunjungi penjara Rusia menawarkan amnesti sebagai imbalan untuk mendaftar untuk berjuang bagi Rusia di Ukraina.

"Ya, saya ingat orang ini dengan baik," kata Prigozhin dalam tanggapan tertulis atas pertanyaan dari seorang reporter, apakah orang Zambia itu berjuang untuk Wagner.

Prigozhin mengatakan Nyirenda telah meninggal sebagai "pahlawan" dan bahwa dia adalah "salah satu orang pertama yang menerobos parit musuh pada 22 September".

Reuters tidak dapat memverifikasi keadaan kematian Nyirenda atau pernyataan Prigozhin bahwa dia telah bergabung dengan Wagner secara sukarela.

Setelah bertahun-tahun menyangkal hubungannya dengan Wagner dan beroperasi dalam bayang-bayang, Prigozhin dalam beberapa bulan terakhir mengadopsi kehadiran yang lebih tegas di kancah domestik Rusia, mengkritik kepemimpinan militer, mengakui bahwa dia telah mendirikan Wagner dan mengakui ikut campur dalam pemilu AS.

Baca Juga: ‘Itu Kalau Maju Tidak Sesuai Strategi Koalisi, Kasusnya Bank Banten’ Denny Indrayana Bongkar Obrolan dengan Mahfud MD Soal Koalisi Capres

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: