Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Duit Pentagon Diprediksi Segera Habis, Ukraina Bisa Makin Menjerit Nih!

Duit Pentagon Diprediksi Segera Habis, Ukraina Bisa Makin Menjerit Nih! Kredit Foto: US Department of Defense/Lisa Ferdinando
Warta Ekonomi, Washington -

Alokasi dana Pentagon yang membengkak dapat membuat bantuan militer Amerika Serikat ke Ukraina termasuk artileri dan amunisi terhenti, lapor Politico, Sabtu (3/12/2022), mengutip dokumen internal Departemen Pertahanan dan pejabat yang mengetahui masalah tersebut.

Kongres memiliki waktu hingga 16 Desember untuk meloloskan RUU sementara pertahanan setahun penuh, yang dikenal sebagai resolusi berkelanjutan atau CR, saat Partai Republik dan Demokrat memperdebatkan alokasi.

Baca Juga: Uni Eropa Klaim 100.000, Militer Ukraina Bilang 30.000 Nyawa Melayang Gara-gara Perang Rusia

Namun, resolusi tersebut akan memangkas pendanaan Pentagon sebesar $29 miliar, atau 3,7%, dibandingkan dengan yang diminta Gedung Putih untuk tahun fiskal 2023, menurut laporan tersebut. Ini berarti Departemen Pertahanan harus menghentikan proyek-proyek utama, termasuk bantuan ke Kiev selama konfliknya dengan Rusia.

Michael McCord, kepala keuangan Pentagon, dikutip mengatakan pada hari Sabtu bahwa AS akan mengalami masalah dalam mengirimkan amunisi baru ke Ukraina karena dana yang ditandai oleh Kiev akan habis pada musim semi.

"Ukraina sedang dalam pertarungan kinetik, dan kami adalah pembantu No. 1 mereka ... Jika mereka kehabisan amunisi, mereka berada di tempat yang buruk," ujar McCord.

Dikatakan bahwa pemotongan pengeluaran juga dapat menunda perbaikan beberapa sistem senjata utama, seperti howitzer M777, yang dipasok oleh AS ke pasukan Ukraina.

Kekurangan potensial lainnya yang dijelaskan dalam dokumen yang dikutip oleh Politico termasuk penundaan pengadaan pembom jarak jauh berkemampuan nuklir B-21 Raider dan kapal selam rudal balistik bertenaga nuklir kelas Columbia.

Laporan itu muncul setelah pejabat Pentagon memperingatkan Kongres bahwa pembatasan pendanaan kali ini akan lebih merusak karena tingkat inflasi yang tinggi.

“Hal yang unik tentang tahun ini adalah inflasi sedang terjadi dan agak tidak dapat diprediksi, dan CR mengunci Anda ke tingkat pendanaan tahun sebelumnya ketika harga meningkat,” Sekretaris Angkatan Udara Frank Kendall mengatakan kepada Senat pada bulan Mei.

Bulan lalu, Gedung Putih meminta agar Kongres menyetujui sekitar $37,7 miliar bantuan militer dan kemanusiaan tambahan ke Ukraina.

Jika mendapat lampu hijau, itu akan membuat jumlah total dana yang telah dialokasikan Kongres untuk Ukraina menjadi lebih dari $100 miliar dalam waktu kurang dari setahun.

Baca Juga: Meriahkan Bulan Bahasa Bali V, Desa Dangin Puri Kangin Gelar Berbagai Lomba

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: