Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Halloween Berdarah Korea Selatan Dijadikan Kesempatan Korea Utara Sebar Malware

Halloween Berdarah Korea Selatan Dijadikan Kesempatan Korea Utara Sebar Malware Kredit Foto: Reuters/Lee Jae-Won
Warta Ekonomi, Seoul -

Kelompok Analisa Google mengatakan peretas yang didukung Pemerintah Korea Utara menggunakan insiden Halloween di Seoul untuk menyebar malware di Korea Selatan.

Malware itu dipasang di dokumen Microsoft Office yang mengeklaim berisi laporan pemerintah tentang peristiwa yang menewaskan 150 orang lebih tersebut.

Baca Juga: Kala Drakor Renggut Nyawa 2 Remaja Korea Utara, Warga Diminta Tonton Eksekusi

"Insiden ini dilaporkan secara luas, dan ketertarikan masyarakat pada insiden itu dimanfaatkan," kata Kelompok Analisa Ancaman Google dalam laporannya, Kamis (8/12/2022).

Google mengaitkan aktivitas kelompok peretas Korut yang dikenal APT37 itu mengincar pengguna Korsel, pembelot Korut, pejabat, jurnalis dan aktivis hak asasi manusia.

Google juga mengatakan belum ditetapkan apa yang ingin didapatkan lewat malware apa yang mengeksploitasi kelemahan Internet Explorer itu. Laporan itu menyebutkan masalah ini sudah disampaikan ke Microsoft pada 31 Oktober lalu.

Tepat setelah muncul laporan dari beberapa pengguna di Korsel di hari yang sama. Microsoft merilis patch atau tambalan perangkat lunak pada 8 November.

Kelompok pakar PBB yang mengawasi sanksi-sanksi pada Korut menuduh Pyongyang menghindari sanksi dengan menggunakan uang curian melalui peretasan untuk mendanai program rudal dan nuklirnya.

Korut tidak menanggapi permintaan komentar tapi sebelumnya merilis pernyataan yang membantah tuduhan peretasan. Pemerintah Korsel memperingatkan bisnis agar tidak sengaja mempekerjakan staf IT dari Korut.

Pada Mei lalu Amerika Serikat merilis peringatan yang serupa. AS mengatakan Korut memanfaatkan syarat jarak jauh untuk menyembunyikan identitas asli dan mendapatkan uang untuk Pyongyang

Baca Juga: Kaesang Meradang! PAN Kena Ultimatum: Jangan Edit Jersey Kebanggaan Kami dengan Logo Lain!

Artikel ini merupakan kerja sama sindikasi konten antara Warta Ekonomi dengan Republika.

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel:

WE Academy

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Lihat Semua