Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Mesra Banget bareng Arab Saudi, Xi Jinping Teken Kemitraan Strategis Ini

Mesra Banget bareng Arab Saudi, Xi Jinping Teken Kemitraan Strategis Ini Kredit Foto: Reuters/Saudi Press Agency
Warta Ekonomi, Riyadh -

Arab Saudi dan China memamerkan hubungan yang semakin dalam dengan serangkaian kesepakatan strategis pada Kamis (8/12/2022) selama kunjungan Presiden Xi Jinping. Ini termasuk satu dengan raksasa teknologi Huawei, yang semakin terjun ke wilayah Teluk telah meningkatkan kekhawatiran keamanan Amerika Serikat.

Raja Salman menandatangani "perjanjian kemitraan strategis komprehensif" dengan Xi, yang menerima sambutan mewah di negara yang menjalin kemitraan global baru di luar Barat.

Baca Juga: Jauhi Amerika Dekati China, Arab Saudi Terima Kedatangan Xi Jinping

Mobil Xi dikawal ke istana raja oleh anggota Pengawal Kerajaan Saudi yang menunggang kuda Arab dan membawa bendera China dan Saudi, dan dia kemudian menghadiri jamuan selamat datang.

Pemimpin China mengadakan pembicaraan dengan Putra Mahkota Mohammed bin Salman, penguasa de facto raksasa minyak itu, yang menyambutnya dengan senyum hangat. Xi menggembar-gemborkan "era baru" dalam hubungan Arab.

Tampilan itu sangat kontras dengan sambutan sederhana yang diberikan pada bulan Juli kepada Presiden AS Joe Biden, yang hubungannya telah tegang oleh kebijakan energi Saudi dan pembunuhan Jamal Khashoggi tahun 2018 yang telah membayangi kunjungan canggung tersebut.

Amerika Serikat, dengan hati-hati menyaksikan pengaruh China yang semakin besar dan hubungannya dengan Riyadh berada di titik nadir, mengatakan pada Rabu bahwa perjalanan Xi adalah contoh upaya China untuk memberikan pengaruh di seluruh dunia dan tidak akan mengubah kebijakan AS terhadap Timur Tengah.

Sebuah memorandum dengan Huawei Technologies China, tentang komputasi awan dan membangun kompleks berteknologi tinggi di kota-kota Saudi, disepakati meskipun AS tidak nyaman dengan sekutu Teluk atas kemungkinan risiko keamanan dalam menggunakan teknologi perusahaan China tersebut. Huawei telah berpartisipasi dalam membangun jaringan 5G di sebagian besar negara Teluk meskipun ada kekhawatiran dari AS.

Pangeran Mohammed, yang dengannya Biden bertepuk tangan alih-alih berjabat tangan pada Juli, telah kembali ke panggung dunia setelah pembunuhan Khashoggi dan menentang kemarahan AS atas pasokan minyak dan tekanan dari Washington untuk membantu mengisolasi Rusia.

Dalam op-ed yang diterbitkan di media Saudi, Xi mengatakan dia sedang dalam "perjalanan perintis" untuk "membuka era baru hubungan China dengan dunia Arab, negara-negara Arab di Teluk, dan Arab Saudi".

China dan negara-negara Arab akan "terus menjunjung tinggi panji non-campur tangan dalam urusan dalam negeri", tambah Xi.

Sentimen itu digaungkan oleh putra mahkota, yang mengatakan negaranya menentang "gangguan apa pun dalam urusan dalam negeri China atas nama hak asasi manusia", kata penyiar negara China CCTV.

Xi, yang akan bertemu dengan produsen minyak Teluk lainnya dan menghadiri pertemuan yang lebih luas dari para pemimpin Arab pada hari Jumat, mengatakan China akan bekerja untuk menjadikan KTT itu sebagai "peristiwa penting dalam sejarah hubungan China-Arab", dan bahwa Beijing melihat Riyadh sebagai "suatu kekuatan di dunia multipolar".

Arab Saudi dan negara-negara Teluk lainnya seperti Uni Emirat Arab mengatakan bahwa mereka tidak akan memihak antara kekuatan global dan mendiversifikasi mitra untuk melayani kepentingan ekonomi dan keamanan nasional.

Baca Juga: Soal Normalisasi Kali Ciliwung Mangkrak Era Anies Baswedan, Ternyata Alasannya Karena Ada yang Tidak Setuju

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel:

WE Academy

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Aspek Hukum Perkreditan & Administrasi Kredit

Lihat Semua