Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

BEI Optimis Menyambut Investasi Saham 2023

BEI Optimis Menyambut Investasi Saham 2023 Kredit Foto: Antara/Hafidz Mubarak A
Warta Ekonomi, Medan -

Optimisme pada awal tahun 2023 telah dirasakan para investor saat memulai perdagangan saham di Bursa Efek Indonesia (BEI). Salah satu pemicunya ialah berkat kehadiran Presiden Republik Indonesia (RI), Joko Widodo, saat pembukaan perdagangan saham BEI di hari pertama perdagangan 2023.

Kepala Kantor Bursa Efek Indonesia Wilayah Sumut Pintor Nasution mengatakan, sepanjang tahun 2022, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) BEIĀ  berhasil menguat 4,09% (yoy) menjadi 6.850,62.

Baca Juga: Kinerja Ciamik, ELIT Siap Melantai di BEI Tahun Depan

"Meskipun kenaikan IHSG tidak setinggi tahun-tahun sebelumnya, angka ini tercatat masih membukukan kinerja yang positif jika dibandingkan dengan sebagian besar indeks bursa global yang melemah di tengah perlambatan ekonomi dunia," katanya, Jumat (6/1/2023).

BEI juga menunjukkan keperkasaannya di tahun 2022 dengan keberhasilan menyentuh rekor baru. Pada 13 September 2022, IHSG mencapai all time high di level 7.318,02.

Kapitalisasi pasar juga melonjak dan mencapai rekor tertingginya sebesar Rp9.600,24 triliun pada 27 Desember 2022. Sementara, jumlah investor pasar modal naik 37,5% menjadi 10,30 juta.

"Jika dibandingkan dengan indeks ASEAN lain, IHSG merupakan indeks saham dengan kinerja terbaik ketiga setelah indeks Thailand (SETi), yang meningkat 0,67% (yoy), Malaysia (FTSE BM) yang melemah -4,60% (yoy), Filipina (PSEi) turun -7,81% (yoy), dan Vietnam (VN-Index) memimpin pelemahan sebesar -32,78% (yoy). Sementara, indeks Singapura, Strait Times, tumbuh di level yang sama dengan IHSG sebesar 4,09% (yoy)," ujarnya.

Sementara di skala dunia, IHSG BEI masuk 10 besar terbaik. Kinerja IHSG lebih baik dibandingkan sejumlah indeks saham negara maju. Indeks Amerika Serikat (DJIA) melemah -8,78% (yoy), Jerman (DAX) terkoreksi -12,35% (yoy), Prancis (CAC 40) turun -9,50% (yoy), dan Inggris (FTSE 100) menguat 0,91% (yoy).

Baca Juga: Wamenkumham Menolak Dikaitkan dengan YAR dan YAM, IPW Tunjukkan Bukti Chat Pamungkas: Ada Permintaan untuk Dimasukkan Sebagaiā€¦

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News.

Penulis: Khairunnisak Lubis
Editor: Puri Mei Setyaningrum

Advertisement

Bagikan Artikel: