Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Israel Sudah Diwanti-wanti Rusia: Rudal Iron Dome Kalian di Ukraina Sah buat Militer Kami

Israel Sudah Diwanti-wanti Rusia: Rudal Iron Dome Kalian di Ukraina Sah buat Militer Kami Kredit Foto: Getty Image/AFP
Warta Ekonomi, Moskow -

Siapa pun yang berspekulasi tentang pengiriman senjata ke Ukraina meningkatkan konflik, kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Maria Zakharova dalam menanggapi Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.

Dalam sebuah wawancara dengan CNN, Selasa, Netanyahu mengatakan dia tidak mengesampingkan kemungkinan pengiriman sistem pertahanan rudal Iron Dome ke Kiev.

Baca Juga: Amerika Masih Ogah-ogahan Bereskan Masalah Israel-Palestina, Buktinya Terpampang Nyata

“Semua negara yang memasok senjata [ke Ukraina] harus memahami bahwa kami akan menganggap [senjata] ini sebagai target yang sah untuk angkatan bersenjata Rusia,” kata Zakharova kepada wartawan di Moskow.

“Setiap upaya --yang diterapkan atau bahkan tidak direalisasikan tetapi diumumkan, untuk pasokan senjata tambahan, baru atau lainnya-- telah menyebabkan dan akan mengarah pada eskalasi krisis ini. Dan semua orang harus menyadari hal ini,” tambahnya, dilansir RT.

Zakharova menanggapi klaim dari berbagai media bahwa Netanyahu “pasti melihat” kemungkinan pengiriman sistem Iron Dome ke Ukraina.

Kutipan tersebut tidak muncul dalam tulisan wawancara CNN, atau dua segmen video yang diposting online.

Netanyahu, yang baru saja kembali sebagai perdana menteri setelah 18 bulan tidak berkuasa, duduk untuk wawancara dengan Jake Tapper dari CNN.

Jaringan itu mengutipnya tentang kemungkinan menengahi konflik antara Moskow dan Kiev, dan jawaban samar tentang serangan pesawat tak berawak baru-baru ini terhadap industri militer Iran.

“Saya tidak pernah berbicara tentang operasi tertentu ... dan setiap kali ledakan terjadi di Timur Tengah, Israel disalahkan atau diberi tanggung jawab, terkadang kami, terkadang tidak,” kata Netanyahu kepada Tapper.

Teheran secara tidak resmi menyalahkan Tel Aviv dan Kiev atas serangan di Isfahan selama akhir pekan. Sementara pembantu utama Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menyambut baik serangan itu, kementerian luar negeri di Kiev mengklaim tidak mengetahuinya.

Iron Dome adalah sistem jarak pendek yang digunakan Israel untuk melawan roket yang diluncurkan oleh Hizbullah dan Hamas. Pemerintah sebelumnya menolak permintaan Ukraina untuk mengirim mereka pada Oktober lalu.

Menteri Pertahanan Benny Gantz menjelaskan pada November bahwa Israel tidak memiliki "basis produksi yang cukup besar" untuk memenuhi kebutuhan Ukraina, sementara seorang penasihat militer senior mengatakan negara itu enggan memusuhi Rusia, yang memiliki kehadiran militer yang besar di negara tetangga Suriah.

Perubahan hipotetis Israel tentu saja mungkin ada hubungannya dengan AS, yang mendanai Iron Dome hingga 1 miliar dolar AS per tahun.

Washington baru-baru ini mengumumkan akan menggerebek persediaan amunisi artileri yang ditujukan untuk Israel untuk memasok Ukraina sebagai gantinya, yang Netanyahu katakan kepada CNN bahwa dia baik-baik saja.

Baca Juga: Kenapa Seseorang Bersikap Posesif Terhadap Pasangan?

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News.

Editor: Muhammad Syahrianto

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: