Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Amerika Tetiba Dibikin Panik Satu Negara, Ini Biang Keladinya!

Amerika Tetiba Dibikin Panik Satu Negara, Ini Biang Keladinya! Kredit Foto: AP Photo/Andy Wong
Warta Ekonomi, Washington -

Sebuah balon pengintai yang terlihat di wilayah udara Amerika Serikat selama beberapa hari dicurigai milik China. Namun Pentagon menolak benda yang sempat membuat heboh negara karena khawatir membahayakan keselamatan warga.

Balon pengintai yang dicurigai milik China itu sempat terlihat di Montana. Wilayah itu merupakan rumah bagi salah satu dari tiga ladang silo rudal nuklir di Pangkalan Angkatan Udara Malmstrom.

Baca Juga: Kaget, Rudal Anti-Udara Yaman Selama Ini Teknologi Iran?

Seorang pejabat pertahanan AS yang enggan dipublikasikan identitasnya mengungkapkan, balon pengintai itu berusaha terbang di atas ladang rudal Montana.

Dia tak mengungkap ukuran balon. Namun bentuknya cukup besar dan sempat berhasil difoto oleh The Billings Gazette. Kendati demikian, Pentagon menolak mengonfirmasi apakah balon tersebut merupakan balon pengintai.

Karena sudah beberapa kali terlihat di wilayah udara AS, Senator Steve Daines dari Montana menulis surat kepada Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin.

“Fakta bahwa balon ini menduduki wilayah udara Montana menimbulkan kekhawatiran yang signifikan bahwa Pangkalan Angkatan Udara Malmstrom dan rudal balistik antarbenua AS adalah target dari misi pengumpulan intelijen ini, sangat penting untuk menetapkan jalur penerbangan balon ini; setiap aset keamanan nasional AS yang disusupi, dan semua infrastruktur telekomunikasi atau teknologi di AS yang digunakan balon mata-mata ini,” tulis Daines dalam suratnya kepada Austin, Kamis (2/2/2023).

Belum jelas apa yang dilakukan militer AS untuk mencegah balon pengintai itu menghimpun informasi sensitif. Tak diketahui pula apa yang bakal terjadi jika balon ditembak jatuh.

Seorang pejabat pertahanan senior AS mengatakan, militer telah menyiapkan jet tempur, termasuk F-22 untuk menembak jatuh balon tersebut. Namun perintah operasi harus datang dari Gedung Putih.

Pejabat pertahanan AS mengaku telah “melibatkan” sejumlah pejabat China lewat berbagai saluran dan mengomunikasikan tentang kekhawatiran mereka atas balon pengintai tersebut. Belum ada tanggapan atau komentar dari Pemerintah China mengenai tudingan AS bahwa balon pengintai itu merupakan miliknya.

Pada Oktober 2022 lalu, Pentagon telah merilis pernyataan tentang strategi keseluruhannya yang dikenal dengan istilah National Defense Strategy. Di dalamnya, mereka menempatkan Rusia dan China sebagai ancaman utama kepentingan nasional AS.

“(China) menghadirkan tantangan yang paling konsekuensial dan sistemik, sementara Rusia menimbulkan ancaman akut, baik untuk kepentingan nasional AS yang vital di luar negeri maupun di dalam negeri,” demikian bunyi pernyataan di dalam National Defense Strategy yang dirilis 27 Oktober tahun lalu.

Baca Juga: Tiga Parpol Teken Piagam Deklarasi Dukung Anies Baswedan: Bersatu Kita Teguh, Melawan Kekuasaan Para Penindas..

Artikel ini merupakan kerja sama sindikasi konten antara Warta Ekonomi dengan Republika. Berita terkini dari Warta Ekonomi bisa kamu dapatkan di Google News.

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: