Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Nyelekit, Mahathir Mohamad Soal Perang Rusia-Ukraina: Bukti Kecintaan Orang Eropa sama Perang

Nyelekit, Mahathir Mohamad Soal Perang Rusia-Ukraina: Bukti Kecintaan Orang Eropa sama Perang Kredit Foto: Reuters/Lim Huey Teng
Warta Ekonomi, Kuala Lumpur -

Mantan perdana menteri Malaysia Mahathir Mohamad berkomentar mengenai perang Rusia-Ukraina yang kini sudah berkecamuk satu tahun. Ia mengunggah rangkaian panjang cicitannya di akun Twitter resminya @chedetofficial pada Jumat (24/2/2023) lalu.

"Saya pikir perang saat ini antara Ukraina dan Rusia disebabkan oleh kecintaan orang Eropa pada perang, hegemoni, dominasi," kata Mahathir membuka rangkaian cicitannya, seperti dikutip pada Minggu (26/2/2023).

Baca Juga: Pede dengan 1,5 Juta Pasukan Cadangannya, Belarusia: Kalau Ada Deklarasi Darurat, Siap

Mahathir memandang sejarah bahwa awalnya Rusia adalah mitra Eropa Barat termasuk Amerika Serikat (AS) dan Kanada dalam perang melawan Jerman. Saat Jerman dikalahkan, barat menyatakan bahwa Rusia, sebagai mitra mereka adalah musuh baru mereka.

"Jadi mereka harus mempersiapkan perang melawan Rusia. Dan Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) dibentuk untuk membentuk aliansi militer melawan Rusia. Rusia kemudian mendirikan Pakta Warsawa. Dan perang dingin pun terjadi. Dan dunia harus memilih antara barat dan timur," katanya.

Menurut Mahathir, NATO tidak bubar setelah Rusia membubarkan Pakta Warsawa dan mengizinkan negara-negara Uni Republik Sosialis Soviet meninggalkan blok tersebut. Sebaliknya, negara-negara yang dibebaskan dari hegemoni Rusia didesak untuk bergabung dengan NATO.

Sehingga, tekanan terhadap Rusia yang melemah meningkat. Sementara itu, ketika bekas republik sosialis bergabung dengan NATO dan ancaman terhadap Rusia meningkat, Rusia membangun kembali kemampuan militernya dan menghadapi aliansi barat yang kuat. Ketegangan meningkat ketika pasukan NATO melakukan latihan di dekat Rusia.

"Diprovokasi, Rusia didahului dengan invasi ke Ukraina. Invasi itu bisa diartikan sebagai awal dari Perang Dunia ketiga. Ada pembicaraan tentang penggunaan senjata nuklir. Dunia telah mengalami kekurangan pasokan karena sanksi terhadap Rusia dan pembalasan Rusia," terang Mahathir.

Baca Juga: Nasib Apes Imigran Gelap Asal Pakistan, Ditipu Agen hingga Diusir dari Bali

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: