Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kim Jong Un Mau Bikin Musuh-musuh Takut, Caranya Tembakkan Rudal Balistik Antarbenua

Kim Jong Un Mau Bikin Musuh-musuh Takut, Caranya Tembakkan Rudal Balistik Antarbenua Kredit Foto: AP Photo/Lee Jin-man
Warta Ekonomi, Moskow -

Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un mengatakan bahwa negaranya tidak memiliki pilihan selain menunjukkan kekuatannya untuk mencegah perang, menyusul uji coba rudal jarak jauh terbarunya.

Uji coba itu diklaimnya sebagai respon terhadap permainan perang "sembrono" yang sedang berlangsung yang dipimpin oleh Amerika Serikat (AS) di wilayah tersebut.

Baca Juga: Kim Jong Un Perintahkan Militer Latihan Intensif: Berjaga-jaga Kalau Terjadi Perang Sungguhan

Setelah secara pribadi mengawasi uji coba rudal balistik antarbenua (ICBM) Hwasong-17 pada Kamis (16/3/2023), Kim mengatakan bahwa peluncuran itu sekali lagi membuktikan sistem operasi kekuatan strategis nuklir.

Menurut Kantor Berita Pusat Korea yang dikelola pemerintah, senjata tersebut menempuh jarak lebih dari 1.000 km dan mencapai ketinggian 6.045 km sebelum jatuh ke laut.

Pemimpin Korut itu menekankan perlunya untuk menimbulkan rasa takut pada musuh, benar-benar mencegah perang dan menjamin kehidupan damai rakyat kami dan perjuangan mereka untuk pembangunan sosialis dengan meningkatkan penangkal perang nuklir secara permanen, seperti dikutip oleh KCNA.

Laporan itu menambahkan bahwa Washington dan Seoul menunjukkan permusuhan terbuka terhadap RRDK dengan melakukan latihan militer yang sembrono dan berskala besar di Semenanjung Korea.

Peluncuran ICBM pada Kamis (16/3/2023) menandai uji coba senjata besar ketiga Korea Utara minggu ini, dan dilakukan saat AS memimpin latihan besar-besaran dengan Korea Selatan.

Latihan yang dijuluki 'Perisai Kebebasan' ini dimulai pada hari Senin dan akan berlanjut hingga minggu depan, dengan para pejabat mengatakan bahwa ini adalah latihan gabungan terbesar yang diadakan oleh kedua sekutu dalam lima tahun terakhir, yang melibatkan elemen simulasi dan latihan langsung.

Pyongyang kemudian mengecam latihan tersebut sebagai provokatif dan agresif, dan telah berulang kali menyatakan bahwa pihaknya memandang aktivitas militer semacam itu sebagai persiapan untuk serangan.

Pihaknya menyuarakan harapan bahwa uji coba ICBM akan mengirimkan peringatan yang lebih kuat kepada musuh-musuh yang dengan sengaja meningkatkan ketegangan di Semenanjung Korea, sementara Kim bersumpah untuk bereaksi terhadap senjata nuklir dan konfrontasi frontal dengan cara yang sama.

Peluncuran rudal tersebut juga terjadi ketika Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol bersiap-siap untuk melakukan perjalanan ke Jepang untuk pertemuan dengan Perdana Menteri Fumio Kishida, di mana mereka berencana untuk mendiskusikan kemitraan keamanan dengan Washington.

Pakta tiga negara ini bertujuan untuk melawan dugaan ancaman dari Korea Utara dan China. Yoon memerintahkan militer Korea Selatan untuk melanjutkan latihan bersama dengan AS, dan mengatakan bahwa Pyongyang akan dihukum karena provokasi yang sembrono.

AS kemudian mengecam keras uji coba ICBM tersebut, dengan juru bicara Dewan Keamanan Nasional Adrienne Watson mengatakan bahwa meskipun peluncuran tersebut tidak menimbulkan ancaman bagi AS atau sekutunya, namun hal tersebut secara tidak perlu meningkatkan ketegangan dan berisiko mengganggu kestabilan situasi keamanan di wilayah tersebut.

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: