Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Erdogan Desak Amerika Segera Temukan 'Teroris' yang Serang Rumah Turki di New York

Erdogan Desak Amerika Segera Temukan 'Teroris' yang Serang Rumah Turki di New York Ilustrasi: Wafiyyah Amalyris K
Warta Ekonomi, Ankara -

Presiden Turki pada Senin (22/5/2023) menyerukan kepada Amerika Serikat untuk menemukan "teroris" yang menyerang Rumah Turki di New York dan melakukan apa yang diperlukan.

"Di Eropa, (kelompok teroris) PKK telah melihat bahwa keadaan semakin memburuk, (dan) mereka mulai menyerang para pemilih. Mereka mungkin mengatakan bahwa para pemilih ini mendukung Aliansi Rakyat. Itulah mengapa mereka menyerang mereka," kata Presiden Recep Tayyip Erdogan.

Baca Juga: Rumah Turki di New York Jadi Sasaran Serangan, Investigasi Diluncurkan

"Terlebih lagi, mereka telah menyerang Gedung Turki di AS, tepat di seberang gedung Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) di AS, dan memecahkan jendelanya. Mengapa? Anda adalah seorang demokrat. Apa yang Anda dapatkan dengan menyerang Gedung Turki, memecahkan jendela?" kata Erdogan.

"Sekarang, bukankah kita akan mengatakan kepada pihak berwenang dan aparat keamanan Amerika, 'Anda harus menemukan teroris ini dengan cepat, dan Anda harus melakukan apa yang diperlukan. Saya ingin tahu jika kejadian serupa terjadi di Turki, bagaimana Anda akan melihatnya?" katanya dalam sebuah acara di Istanbul.

Ia mengatakan bahwa Gedung DPR Turki dipercayakan kepada pihak berwenang AS di sana.

"Anda harus menemukan teroris yang memecahkan jendela-jendela Gedung Turki dengan linggis."

Dalam kampanye teror selama lebih dari 35 tahun melawan Turki, PKK, yang terdaftar sebagai organisasi teroris oleh Turki, AS dan Uni Eropa, bertanggung jawab atas kematian lebih dari 40.000 orang, termasuk perempuan, anak-anak dan bayi.

Rumah Turki di New York, sebuah bangunan yang didedikasikan untuk misi diplomatik dan acara-acara budaya, diserang semalam, pada Senin dini hari.

Penyerang memecahkan jendela gedung pada pukul 3.14 pagi waktu setempat, kata Konsul Jenderal Turki di New York Reyhan Ozgur kepada Anadolu Agency.

Dia mengatakan tidak ada yang terluka tetapi 12 jendela dan pintu gedung, yang dibuka pada tahun 2021, rusak.

Ozgur juga mengatakan bahwa penyerang, yang belum diidentifikasi, meninggalkan linggis kecil di tempat kejadian.

Gedung pencakar langit itu telah ditutup oleh Departemen Kepolisian New York dan insiden itu sedang diselidiki.

Serangan tersebut tidak berdampak pada pemungutan suara dalam pemilihan presiden Turki untuk warga negara Turki, yang tetap memberikan suara mereka di Gedung DPR Turki, Ozgur menambahkan.

Baca Juga: Kominfo Ajak Masyarakat Waspadai Jeratan Investasi dan Pinjol Ilegal, Begini Ciri-cirinya

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Editor: Muhammad Syahrianto

Advertisement

Bagikan Artikel: