Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Kuatkan Sinergi, Kemenhub Terus Upayakan Pengiriman Bantuan untuk Warga Yahukimo

Kuatkan Sinergi, Kemenhub Terus Upayakan Pengiriman Bantuan untuk Warga Yahukimo Kredit Foto: Rena Laila Wuri
Warta Ekonomi, Jakarta -

Lapangan terbang (lapter) perintis Panggema, kabupaten Yahukimo, provinsi Papua Pegunungan tertimpa material longsor yang terjadi pada 26 September 2023 lalu. Meskipun tidak terdapat korban jiwa akibat bencana alam ini, namun Tebing Anggruk yang longsor dapat melebar ke landasan terbang apabila curah hujan terus tinggi. 

Direktur Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan M. Kristi Endah Murni mengatakan, pemerintah terus mengupayakan pengiriman bantuan ke Kabupaten Yahukomi Papua Pegunungan.

Baca Juga: Berjalan Sesuai Rencana, Kemenhub Yakin Akan Progres MRT Jakarta Fase 2A

“Kami turut prihatin atas kejadian yang dialami saudara-saudara kita di Kabupaten Yahukomi, Papua Pegunungan. Tanah longsor mengakibatkan putusnya akses kesana sehingga distribusi barang terhambat dan menimbulkan bencana kelaparan. Kami terus berusaha memberikan bantuan melalui konektivitas transportasi udara dan membantu penanganan dampak kelaparan tersebut,” kata Kristi dalam keterangan pers, Jumat (27/10/2023).

Direktorat Jenderal Perhubungan Udara (Ditjen Hubud) juga memberikan bantuan logistik berupa bahan makanan, dana, maupun peralatan kerja seperti mesin pompa air.

Bantuan tersebut diterbangkan melalui penerbangan berjadwal dari Bandar Udara Sentani.  Maskapai yang beroperasi seperti Trigana Air dan Wings Air dipastikan dapat melaksanakan penerbangan tambahan dalam menyalurkan bantuan logistik.

“Bantuan logistik bencana alam dapat disalurkan menggunakan penerbangan berjadwal melalui Jakarta,  Makassar, dan 10 kota lain di Pulau Papua ke Bandar Udara Sentani di Jayapura,” kata Kristi.

Baca Juga: Soal Warga Yahukimo Meninggal Gegara Kelaparan, Kemenko PMK: Belum Jelas

Dari Bandar Udara Sentani, bantuan kemudian akan dibawa ke lokasi bencana longsor dan kelaparan dengan dua rute perintis yakni perintis kargo dan perintis penumpang. Rute perintis kargo adalah dari Bandara Nop Goliat Dekai menuju Anggruk dengan frekuensi 11 kali, dan target dapat membawa 700 kg kargo per penerbangan.

Baca Juga: Kominfo Ajak Masyarakat Waspadai Jeratan Investasi dan Pinjol Ilegal, Begini Ciri-cirinya

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Penulis: Rena Laila Wuri
Editor: Aldi Ginastiar

Advertisement

Bagikan Artikel: