Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Jokowi Sebut Pembangunan Infrastruktur Buat Daya Saing Indonesia Meningkat: Belum Melompat...

Jokowi Sebut Pembangunan Infrastruktur Buat Daya Saing Indonesia Meningkat: Belum Melompat... Kredit Foto: Antara/Sigid Kurniawan
Warta Ekonomi, Jakarta -

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyebut pembangunan infrastruktur yang sejak awal ia menjabat masif dibangun telah meningkatkan daya saing Indonesia meningkat.

Hal ini Jokowi sampaikan di acara Silaturahmi Presiden Republik Indonesia dengan Para Penggiat Infrastruktur dalam rangka Hari Bakti PU Ke-78 di Istana Negara, Jakarta, Senin (04/12/23).

Meski meningkat, Jokowi mengakui belum adanya lompatan yang jauh terkait hal ini yang mana terus diupayakan pemerintah.

“Artinya meningkat meskipun juga belum melompat. Kita kerja keras dalam bidang infrastruktur, betul-betul kerja keras. Perubahannya kelihatan, tetapi sekali lagi, peningkatan Global Competitiveness Index kita masih di angka 51, ya naik dari 54 ke 51,” jelas Jokowi dikutip dari laman setkab.go.id, Selasa (5/12/23).

Menurut Jokowi, pembangunan infrastruktur sangat diperlukan karena melahirkan banyak manfaat untuk masyarakat.

Baca Juga: Investor Asing Belum Ada di IKN, Jokowi: Masa Satu Saja Ndak Ada...

Biaya logistik yang lebih murah dengan adanya infrastruktur menurut Jokowi bisa berdampak pada daya saing investasi.

“Efisiensi biaya logistik ini sangat penting sehingga akan mempengaruhi daya saing investasi negara kita. Enggak akan mungkin investor datang kalau infrastruktur kita jelek. Mau ke sebuah pulau enggak bisa karena enggak ada airport, mau ke sebuah pulau enggak bisa karena enggak ada seaport, mau ke sebuah pulau enggak bisa karena enggak ada jalan,” jelas Jokowi dikutip dari laman setkab.go.id, Selasa (5/12/23).

Karenanya Jokowi menegaskan pembangunan infrastruktur yang masif diperlukan Indonesia yang merupakan negara besar.

Jokowi menjelaskan bahwa pemerintah telah membangun beragam infrastruktur baik berupa konektivitas jalan hingga infrastruktur pelayanan masyarakat.

“Negara sebesar Indonesia dengan 17 ribu pulau semuanya membutuhkan yang namanya infrastruktur. Infrastruktur konektivitas berupa jalan, pelabuhan, airport, semuanya dibutuhkan. Infrastruktur dalam rangka penyediaan air dimulai dari bendungan, irigasi, dan juga infrastruktur yang berkaitan dengan pelayanan: rumah sakit, sekolah, pasar rakyat, semuanya juga dibangun oleh pemerintah, dikerjakan oleh PUPR,” jelasnya.

Baca Juga: Erick Thohir Bakal Kembali Laporkan Dua Dapen yang Dikelola BUMN ke Kejagung

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Penulis: Bayu Muhardianto
Editor: Bayu Muhardianto

Advertisement

Bagikan Artikel: