Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Wapres Ma'ruf Amin Ajak Swasta Ikut Kembangkan Ekonomi Syariah

Wapres Ma'ruf Amin Ajak Swasta Ikut Kembangkan Ekonomi Syariah Kredit Foto: Laras Devi Rachmawati
Warta Ekonomi, Jakarta -

Salah satu upaya memajukan ekonomi dan keuangan syariah (eksyar) di Indonesia, adalah melalui penguatan riset dan pengembangan di lembaga pendidikan. Namun, menurut data Research and Development World, penganggaran riset dan pengembangan di negara ini, masih di urutan 34 dari 100 negara. 

Menanggapi pertanyaan wartawan tentang anggaran riset dan pengembangan yang masih kecil ini, Wakil Presiden (Wapres) K.H. Ma’ruf Amin mengatakan, selain dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN), perlu kontribusi swasta dan industri halal untuk mendukung pembiayaan di sektor tersebut.

Baca Juga: Soal Tak Ada Debat Cawapres, NasDem Ungkit Ban Serep

"Jadi, kita ingin nanti didorong pembiayaan itu selain oleh APBN, tapi juga oleh swasta, oleh industri-industri yang juga tentu untuk yang halal, yang bergerak di bidang halal. Karena industri halal ini saya yakin akan berkembang," ujar Wapres saat memberikan keterangan pers usai meresmikan peluncuran Indonesia Sharia Economy Outlook (ISEO) 2023 di Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia, Depok, Jawa Barat (Jabar), Selasa (05/12/2023). 

Wapres mengakui, anggaran riset dan pengembangan secara umum di APBN masih terlalu kecil. Ia pun berharap, akan ada kenaikan bertahap untuk alokasi anggaran riset.

"Kita akan terus mendorong adanya peningkatan anggaran dari tahun ke tahun itu. Kalau sekarang, masih baru 0,24%. Kita harapkan 2030 itu menjadi 2% dan terus akan kita teruskan (peningkatan)", harapnya.

Di sisi lain, Wapres juga berharap, institusi pendidikan dapat memfasilitasi pelaksanaan riset dan pengembangan industri halal, melalui kerja sama dengan pihak industri. 

"Kita dorong universitas juga melakukan kerja sama-kerja sama dengan industri, berbagai dunia usaha, dunia industri untuk juga ikut membiayai riset yang dilakukan oleh perguruan tinggi itu," imbaunya. 

Ke depan, Wapres meyakini, investasi asing untuk industri halal di Indonesia juga akan meningkat, termasuk untuk mendukung riset dan pengembangan industri halal atau eksyar. 

Baca Juga: Ekonomi Syariah Berjalan Naik, Wapres: Kolaborasi Harus Makin Solid

"Ketika kemarin saya datang ke China, puluhan pengusaha China itu akan juga investasi di bidang industri halal di Indonesia dan sangat berminat besar. Itu baru di satu negara, belum di negara lain. Karena itu, kita harapkan nanti industri-industri ini juga akan terus membantu pembiayaan di bidang riset," pungkasnya. 

Baca Juga: Kominfo Ajak Masyarakat Waspadai Jeratan Investasi dan Pinjol Ilegal, Begini Ciri-cirinya

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Penulis: Laras Devi Rachmawati
Editor: Aldi Ginastiar

Advertisement

Bagikan Artikel: