Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Dorong Kesejahteraan Masyarakat, PLN EPI Inisiasi Program Budidaya Ternak Kambing Perah di Gunung Kidul

Dorong Kesejahteraan Masyarakat, PLN EPI Inisiasi Program Budidaya Ternak Kambing Perah di Gunung Kidul Kredit Foto: Istimewa
Warta Ekonomi, Gunung Kidul -

PT PLN Energi Primer Indonesia (PLN EPI) berkomitmen mendukung pemberdayaan masyarakat lewat Program Budidaya Ternak Kambing Perah Peranakan Etawa yang berlokasi di Desa Berdaya Energi PLN EPI Kabupaten Gunung Kidul, D.I. Yogyakarta.

Direktur Utama PLN EPI Iwan Agung Firstantara mengatakan, kehadiran program ini sebagai bentuk komitmen perusahaan dalam mendorong kesejahteraan masyarakat yang selaras dengan prinsip-prinsip Environmental, Social, and Governance (ESG).

Tak hanya itu, program yang dijalankan PLN EPI ini sekaligus upaya kontribusi dalam mencapai tujuan pembangunan berkelanjutan atau Sustainable Development Goals (SDG’s). Desa Berdaya Energi dibangun dengan konsep pemberdayaan dengan mengintegrasikan pilar lingkungan, pengembangan UMK, sosial budaya, dan kesehatan masyarakat.

Baca Juga: PLN EPI Wujudkan Sistem dan Siap Berkomitmen Sistem Manajemen Kepatuhan dan Anti Penyuapan

"PLN EPI tidak hanya bertugas memastikan ketersediaan energi primer bagi PLN Group. Melalui program Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL), PLN EPI ingin agar dapat berkontribusi lebih dan terlibat langsung dalam meningkatkan perekonomian masyarakat sesuai tujuan pembangunan berkelanjutan SDGs," kata Iwan.

Program budidaya ternak kambing perah ini dilakukan dengan menggandeng 50 warga yang tergabung dalam Gabungan Kelompok Tani (GAPOKTAN) Tani Mulya yang berlokasi di Kelurahan Gombang dan Gapoktan Asem Mulyo dari Karang Asem, Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta.

Berdasarkan hasil kajian atau pemetaan sosial di Kelurahan Gombang dan Karang Asem, program ini sangat potensial dilakukan mengingat adanya partisipasi dan antusiasme serta dukungan dari perangkat kelurahan dan warga dalam Pelatihan Budidaya Ternak Kambing Perah.

Kelompok masyarakat yang terlibat telah memiliki bekal dalam pemeliharaan hewan ternak, untuk meningkatkan kemampuan para peternak, PLN EPI menggandeng Gapoktan Ngudi Makmur yang sudah sukses dalam budidaya kambing perah menjadi pemateri pelatihan. Turut hadir dalam acara tersebut Kepala Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Kabupaten Gunung Kidul, Wibawanti Wulandari.

PLN EPI juga memberikan bantuan pembuatan kandang kambing komunal dan bibit kambing peranakan etawa ber-SNI dengan usia ternak 1 tahun sebanyak 20 betina dan 1 jantan untuk dua gapoktan. Jenis kambing yang dibudidayakan ini memiliki beragam manfaat yaitu daging kambing, pupuk dari kohe dan susu kambing yang produksi hariannya bisa mencapai 1,5 liter/hari. 

"Dukungan PLN ini diharapkan dapat menjawab tantangan yang ada di masyarakat dan akhirnya dapat ikut meningkatkan manfaat pengembangan ternak kambing perah dilingkungan masyarakat sekitar," papar Iwan. 

Baca Juga: Sukses Kelola Penyediaan Energi, PLN EPI Sabet Penghargaan Listrik Indonesia 2024

Selain bekal pengetahuan yang cukup dari kelompok masyarakat, program ternak kambing perah dinilai cukup potensial pasalnya pasar susu kambing relatif terbuka. Sebagai contoh, di Kabupaten Sleman dan Kota Yogya terdapat banyak pelaku usaha kambing perah yang meraih kesuksesan dari usaha ini. Produk susu kambing selain dikonsumsi dalam kondisi segar, juga dapat diolah menjadi susu bubuk, yogurt, sabun, dan ragam lainnya. 

Selain berkontribusi pada perekonomian masyarakat, program ini juga ditargetkan dapat mendukung upaya pencegahan stunting di Kelurahan Gombang dan Karang Asem.

Supriyanto Lurah Gombang menyampaikan terima kasihnya kepada PLN EPI karena gapoktan tidak hanya diberikan pelatihan dan studi banding ke Gapoktan Ngudi Makmur yang sudah berhasil dalam melaksanakan budidaya kambing perah dan letaknya tak jauh dari Gombang selain itu ada  pendampingan dan konsultasi sehingga apabila kendala akan mudah untuk diatasi. Sehingga warga semakin antusias untuk melaksanakan program ini.

Kedepan, PLN EPI akan mendorong terciptanya ekosistem ternak kambing perah dengan menciptakan koneksi antar pelaku usaha dimulai dari penyedia bibit ternak kambing, penyedia pakan hijau dan green konsentrat. 

PLN EPI juga bakal mendorong Badan Usaha Milik Desa (Bumdes) yang sudah ada untuk mendapatkan pelatihan sebagai wadah untuk program ternak kanbing perah ini. Badan usaha ini akan memiliki peran sebagai offtaker produk sebagai upaya peningkatan ekonomi masyarakat desa melalui skema penjualan untuk pasar.

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Editor: Amry Nur Hidayat

Advertisement

Bagikan Artikel: