Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Negara D-8 Desak Gencatan Senjata di Gaza

Negara D-8 Desak Gencatan Senjata di Gaza Kredit Foto: Antara/Instagram/timesofisrael
Warta Ekonomi, Jakarta -

Dewan menteri negara-negara Kelompok Negara Berkembang D-8 pada Sabtu menyerukan gencatan senjata "segera, permanen, dan tanpa syarat" serta penghentian agresi Israel terhadap Palestina di Gaza.

Deklarasi bersama yang dikeluarkan D-8 itu juga mendesak semua negara untuk memastikan Israel mematuhi langkah-langkah sementara yang diperintahkan oleh Mahkamah Internasional (ICJ).

Negara-negara D-8 "menegaskan dukungan... tak tergoyahkan...  bagi perjuangan rakyat Palestina untuk mewujudkan hak-hak mereka yang tidak dapat dicabut, keanggotaan penuh Palestina di PBB, dan semua resolusi menyangkut perjuangan Palestina di forum-forum internasional," menurut deklarasi. 

Pernyataan itu menegaskan kembali semua resolusi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) serta organisasi-organisasi internasional lain terkait Palestina, kejahatan pasukan Israel, hak rakyat Palestina atas kebebasan, dan kemerdekaan di seluruh wilayah yang diduduki sejak 1967.

"Dengan menggarisbawahi pentingnya perjuangan Palestina, dan kami, dengan semua kapasitas dan kemampuan kami, mendukung rakyat Palestina dalam perjuangan sah mereka untuk membebaskan semua wilayah mereka yang diduduki," menurut pernyataan itu.

"... dan untuk memenuhi semua hak mereka yang tidak dapat dicabut, serta untuk hidup dalam negara yang merdeka, berdaulat dan berdampingan, sesuai dengan garis-garis besar yang ditetapkan pada 4 Juni 1967, dengan Yerusalem Timur sebagai ibu kotanya," bunyi pernyataan itu. 

Pernyataan itu juga menyebutkan penegasan negara-negara tersebut "bahwa perdamaian yang adil, abadi dan menyeluruh adalah satu-satunya jalan untuk menjamin keamanan dan stabilitas bagi seluruh rakyat di kawasan itu."

"Dan untuk melindungi mereka dari lingkaran aksi kekerasan dan perang.. .itu tidak dapat dicapai tanpa penghentian pendudukan oleh Israel serta penyelesaian masalah Palestina berdasarkan solusi dua-negara."

"Kami mengutuk sekeras-kerasnya agresi brutal dan tidak manusiawi Israel terhadap rakyat Palestina di Jalur Gaza serta di Tepi Barat yang diduduki, termasuk Yerusalem Timur," pernyataan itu menyebutkan. 

Pernyataan tersebut juga mendesak semua negara, terutama mengingat "genosida yang sedang berlangsung" serta pelanggaran serius terhadap hukum internasional dan norma-norma kemanusiaan, untuk menekan dan  menghentikan kejahatan yang dilakukan pasukan Israel terhadap warga sipil Palestina.

ant

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Editor: Ferry Hidayat

Tag Terkait:

Advertisement

Bagikan Artikel: