Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Dengan Kemampuan AI dan Machine Learning (ML), SMI Bawa Solusi Mendix guna Percepat Pengembangan Aplikasi

Dengan Kemampuan AI dan Machine Learning (ML), SMI Bawa Solusi Mendix guna Percepat Pengembangan Aplikasi Kredit Foto: Istimewa
Warta Ekonomi, Jakarta -

Melihat makin pentingnya adopsi Artificial Intelligence (AI) dalam membangun keberlanjutan sebuah perusahaan, PT Synnex Metrodata Indonesia (SMI) selaku distributor produk dan solusi TI di Indonesia membawa solusi Mendix, bagian dari bisnis Siemens dan Amazon Web Services (AWS), guna membangun dan mengembangkan aplikasi kecerdasan buatan (AI) yang bersifat generatif.

Solusi Mendix-AWS disebut menawarkan pendekatan yang efisien dan mudah untuk mengembangkan aplikasi kelas perusahaan yang dilengkapi AI dengan cepat dan dalam skala besar, memberdayakan perusahaan untuk mendorong Gen AI dan teknologi canggih lainnya di berbagai sektor bisnis. Memanfaatkan Mendix di AWS, perusahaan bisa membuat, menerapkan, dan mengoperasikan aplikasi yang meningkatkan produktivitas, menghasilkan pendapatan tambahan, dan memanfaatkan kemampuan bisnis baru.

“Solusi Mendix-AWS ini memberdayakan organisasi di Indonesia untuk merangkul digitalisasi, meningkatkan kolaborasi, dan mencapai pertumbuhan berkelanjutan. Kami yakin bahwa solusi ini akan mempercepat transformasi digital di Indonesia,” jelas Lie Heng, Director Technology Solution PT Synnex Metrodata Indonesia, dalam konferensi pers di Jakarta, Rabu (12/6/2024).

Menjawab kekhawatiran akan adopsi AI, Lie Heng memastikan bahwa kehadiran AI tidak akan menggantikan posisi manusia. Dia menekankan, “Sudah banyak statement dari para ahli bahwa AI tidak akan menggantikan manusia yang menggunakannya. AI diposisikan sebagai co-pilot, bukan pilot. Di Indonesia juga sudah dikaji berbagai peraturan mengenai AI sehingga saya yakin AI bisa membantu manusia agar lebih efisien dan produktif.”

Tarig Elomari, VP Presales Solution Architect Mendix APAC, mengatakan bahwa membangun ekosistem Mendix di Indonesia sangat penting dilakukan guna membantu pelanggan untuk mengadopsi solusi cloud; menjadi langkah perusahaan guna menyambut potensi digital di masa depan.

“Bersama dengan AWS, Mendix telah mengembangkan lebih dari 20 konektor AWS-Mendix, termasuk konektor Autentikasi AWS universal. Konektor-konektor ini memfasilitasi integrasi layanan AWS ke dalam aplikasi Mendix melalui fitur seret dan lepas yang sederhana sehingga dapat menggabungkan beberapa layanan AI/ML seperti Amazon Bedrock, SageMaker, Rekognition, Textract, Translate, dan Polly. Konektor AWS-Mendix ini terus berkembang dan tersedia secara gratis di Mendix Marketplace,” jelas Tarig Elomari.

Baca Juga: Indonesia Technology Investment Summit 2024 Kaji Kecerdasan Buatan

Platform Mendix diklaim telah menunjukkan keamanan dan skalabilitasnya, menjadi cloud-native di AWS sejak tahun 2016, dan menawarkan berbagai opsi penerapan untuk aplikasi Mendix di AWS. Salah satunya adalah dengan Mendix Cloud yang dirancang dengan cloud publik dengan ketersediaan tinggi serta berbiaya rendah dan saat ini tersedia di 16 wilayah AWS dan terus bertambah. Platform Mendix juga tersedia untuk dibeli melalui AWS Marketplace sehingga memberikan kenyamanan tambahan bagi para pelanggan AWS.

Mendix memiliki potensi untuk mentransformasi berbagai industri vertikal, seperti Layanan Keuangan (FSI), Manufaktur, Ritel, dan masih banyak lagi. Kemampuan low-code-nya yang canggih, ditambah dengan kolaborasinya dengan AWS, memungkinkan Mendix untuk memfasilitasi pengembangan aplikasi yang efisien dalam lingkungan cloud yang aman. Platform terobosan ini memberdayakan organisasi untuk berinovasi dan secara efektif mengatasi kompleksitas transformasi digital dengan peningkatan efisiensi dan kecepatan.

"Dengan mengintegrasikan Amazon Bedrock ke dalam platform low-code kami, kami memanfaatkan teknologi AI generatif untuk memberdayakan pengguna di semua tingkat keahlian guna mengembangkan dan meningkatkan aplikasi yang memenuhi kebutuhan pelanggan yang terus berkembang sehingga memungkinkan mereka untuk tetap kompetitif, tangguh, dan berkelanjutan. Mengembangkan aplikasi yang lebih cerdas tanpa memerlukan keahlian pemrograman tingkat lanjut akan mendorong inovasi dan membantu perusahaan dalam mengatasi kekurangan tenaga kerja terampil,” pungkas Yuhendri Khatib, Country Manager, Mendix Indonesia.

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Editor: Amry Nur Hidayat

Advertisement

Bagikan Artikel: