Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Dukung Budidaya Perikanan Terpadu, Regal Springs Indonesia dan FPIK IPB Jalin Kerja Sama

Dukung Budidaya Perikanan Terpadu, Regal Springs Indonesia dan FPIK IPB Jalin Kerja Sama Kredit Foto: Ist
Warta Ekonomi, Bogor -

Untuk mendukung pengembangan budidaya perikanan terpadu, Regal Springs Indonesia (PT Aqua Farm Nusantara) bersama Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Institut Pertanian (FPIK) Bogor (IPB) berkolaborasi untuk kemitraan strategis.

Komitmen ini diwujudkan kedua belah pihak dengan penandatangan Perjanjian Kerjasama Induk (Master Cooperation Agreement) di IPB pada Rabu (12/06).

Penandatanganan ini diwakili oleh Director Regal Springs Indonesia Tri Dharma Saputra dengan Dekan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Intitut Pertanian Bogor Prof. Dr. Fredinan Yulianda MSc.

Tri Dharma pada sambutannya mengatakan bahwa IPB University adalah salah satu universitas terbaik di Indonesia yang memiliki visi dan misi yang sama dengan Regal Springs Indonesia, yaitu memajukan sektor dan industri perikanan terpadu yang berkelanjutan, salah satunya mendukung Gerakan Pangan Biru (“Blue Food Movement”).

"Perjanjian kerjasama induk ini menjadi salah satu landasan dan langkah strategis yang manfaatnya kami harapkan tidak hanya untuk perusahaan dan pihak akademisi. Namun, hasil dari kolaborasi ini bisa menjadi acuan untuk masyarakat luas, khususnya masyarakat akuakultur,” jelas Tri Dharma.

Dekan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Intitut Pertanian Bogor Prof. Dr. Fredinan Yulianda MSc pada sambutannya mengatakan Regal Springs Indonesia saat ini menjadi produsen dan pembudidaya ikan Tilapia yang terintegrasi dan yang terbaik.

"Ini merupakan kolaborasi strategis di antara kedua belah pihak dan hari ini kita wujudkan komitmen tersebut,” ujar Ferdinan.

Ferdinan menambahkan bahwa saat ini, FPIK IPB juga berfokus pada transformasi Blue Food atau Blue Food Movement.

Konsep dari Blue Food Movement memiliki peran penting dalam pencegahan stunting dan malnutrisi. IPB University juga berkomitmen untuk berperan dalam mewujudkan Blue Food Movement dan ketahanan pangan di Indonesia.

Sebagai tambahan informasi, Perjanjian Kerjasama Induk ini mencakup aspek-aspek utama, antara lain:

1. Sumber daya perikanan dan akuakultur terpadu yang berwawasan lingkungan dan berkelanjutan

2. Sumber daya manusia di bidang perikanan, termasuk namun tidak terbatas pada pendidikan terhadap sumber daya manusia atau pengembangan terhadap sumber daya manusia yang terlibat dalam berbagai aspek perikanan dan akuakultur

3. Memanfaatkan ilmu pengetahuan dan teknologi dalam penyelenggaraan penelitian, pendidikan, dan pengabdian kepada masyarakat

4. Bekerja sama dalam kegiatan pengembangan perikanan terpadu, sumber daya manusia, pengetahuan dan teknologi, dan kegiatan terpadu lainnya yang berwawasan lingkungan dan berkelanjutan.

Kegiatan magang mahasiswa juga sangat terbuka untuk dilakukan, sehingga mahasiswa FPIK IPB dapat meningkat pengetahuan dan keterampilannya di dunia industri.

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Editor: Ferry Hidayat

Advertisement

Bagikan Artikel: