Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Sport & Lifestyle
Government
Video
Indeks
About Us
Social Media

Dukung Ketersediaan Energi Nasional, PetroChina Jabung Amankan Pasokan Gas Bumi untuk Kebutuhan Domestik

Dukung Ketersediaan Energi Nasional, PetroChina Jabung Amankan Pasokan Gas Bumi untuk Kebutuhan Domestik Kredit Foto: Istimewa
Warta Ekonomi, Jakarta -

Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) PT PetroChina International Jabung Ltd. (PCJL) terus mendukung ketersediaan dan ketahanan energi nasional, termasuk untuk memenuhi kebutuhan industri serta jaringan gas rumah tangga di Tanah Air.

PetroChina International Jabung melakukan 3 Penandatangan Jual Beli Gas (PJBG) dari PSC Blok Jabung pada Jumat (21/6/2024) dalam kegiatan Forum Gas Bumi 2024 bertemakan “Membangun Sinergi Infrastruktur dan Pasar Gas Bumi Dalam Rangka Optimalisasi Penyerapan Gas Bumi Nasional” diselenggarakan di Bandung pada 19-21 Juni 2024 tersebut meliputi yaitu:

  1. PetroChina International Jabung Ltd. dan PT Pertamina Hulu Rokan
  2. PetroChina International Jabung Ltd. dan PT Gemilang Jabung Energi
  3. PetroChina International Jabung Ltd. dan PT Perusahaan Gas Negara Tbk

“Penandatanganan PJBG dari Blok Jabung ini merupakan bentuk kepercayaan Pemerintah kepada PetroChina International Jabung. Hal ini juga merupakan komitmen nyata perusahaan untuk menjaga dan mewujudkan ketahanan energi nasional,” kata Vice President Business Support PetroChina International Jabung Ltd., Gusminar yang diminta tanggapannya oleh media di Jakarta, Sabtu (22/6).

Seperti diketahui, sebelumnya PetroChina International Jabung dan PGN pada 25 November 2022 lalu menandatangani nota kesepahaman (memorandum of understanding/MoU) untuk jual beli gas dari PSC Blok Jabung dengan volume sekitar 5-20 BBTUD yang akan digunakan PGN untuk tahun 2024 – 2028. Pasokan gas dari PetroChina Jabung akan dimanfaatkan PGN untuk memenuhi kebutuhan gas di Batam yang terus bertumbuh.

Pasokan gas dari PetroChina International Jabung ke PGN tersebut merupakan salah satu upaya memenuhi kebutuhan gas domestik, sekaligus bagian dari upaya PetroChina turut menciptakan ekosistem perekonomian yang baik dengan menyediakan pasokan gas yang terjaga dan harga yang kompetitif. Sedangkan pasokan gas ke PT Pertamina Hulu Rokan (PHR), MoU telah ditandatangani pada 17 Juni 2021 yang diperkirakan 50 BBTUD untuk operasi steam flood di Blok Rokan yang terletak di Provinsi Riau.

Baca Juga: LKA ESDA Dukung Strategi SKK Migas dan PetroChina Lakukan Eksplorasi Besar-besaran

Meningkatkan Multiplier Effect

Sementara dalam acara penutupan Forum Gas Bumi 2024, Wakil kepala SKK Migas, Shinta Damayanti mengapresiasi kolaborasi dan kerja sama dari seluruh peserta dalam Forum Gas Bumi 2024. Shinta juga menyampaikan komitmen SKK Migas dalam mengoptimalkan produksi gas bumi untuk pemenuhan kebutuhan dalam negeri dalam rangka meningkatkan multiplier effect dan perekonomian nasional.

“Komitmen ini perlu diimbangi dengan kepastian komersialisasi potensi gas, sehingga target produksi gas 12 BSCFD (miliar standar kaki kubik per hari) dapat tercapai,” ujarnya.

Untuk itu, dia berharap, KKKS (Kontraktor Kontrak Kerja Sama) dan pembeli gas bumi  dapat mendukung dan memiliki pandangan yang sama atas strategi komersialisasi ini. “Karena pasar hanya akan terbentuk ketika pasokan dan kebutuhan memiliki kesepahaman dan kesepakatan,” ungkap Shinta.

Shinta mengakui pemanfaatan gas untuk domestik selama 10 tahun terakhir secara volume tidak mengalami peningkatan signifikan. Dia mencontohkan di wilayah Jawa Timur, pada tahun 2024 ini, kemampuan pasok KKKS dengan penyerapan pembeli memiliki gap yang cukup besar, setiap hari hampir 100 MMSCFD tidak dapat terserap.

Hal yang sama terjadi di wilayah Natuna dengan volume yang tidak terpaut jauh dengan wilayah Jawa Timur, sekitar 90 MMSCFD.

“Kondisi ini menjadi pelajaran bagi kita semua, dibutuhkan perencanaan yang matang agar penyerapan gas bumi optimal, karena karakteristik gas bumi yang berbeda dengan minyak bumi, sekali diproduksi harus disalurkan,” katanya.

Mau Berita Terbaru Lainnya dari Warta Ekonomi? Yuk Follow Kami di Google News dengan Klik Simbol Bintang.

Editor: Amry Nur Hidayat

Advertisement

Bagikan Artikel: