Selalu Ditekan, Korea Utara Serang Balik Amerika Minta Toleransi Uji Coba Rudal dan Program Nuklir

Selalu Ditekan, Korea Utara Serang Balik Amerika Minta Toleransi Uji Coba Rudal dan Program Nuklir Kredit Foto: AP Photo/Lee Jin-man

Tujuan Korea Utara dalam berurusan dengan Amerika Serikat adalah agar Washington menoleransi Pyongyang yang memiliki senjata nuklir, kata seorang pakar keamanan internasional terkemuka, Senin (15/11/2021).

Kim Jong Un telah “menemukan titik yang sangat manis,” mengenai uji coba rudal tanpa memprovokasi Amerika Serikat. Sementara juga ia mengirimkan juru damai ke Korea Selatan, Mi Sue Terry, direktur sejarah Korea dan kebijakan publik di Wilson Center, mengatakan pada sebuah konferensi pers, forum sehari penuh di Pusat Studi Strategis dan Internasional.

Baca Juga: Korea Utara Beri Tahu Militernya untuk Siap Berperang, Bukan dengan Negara tapi Menghadapi...

Seperti dilansir USNI News, Washington, kata Terry, ada “di tempat yang lebih buruk” sekarang dalam mencoba menegosiasikan denuklirisasi semenanjung. Pyongyang “sedang mencoba untuk mendiversifikasi senjatanya”, dengan persenjataan rudal berbasis darat, bergerak, diluncurkan dari kapal selam dan jelajah dengan jangkauan dan muatan yang berbeda.

Pada saat yang sama, Kim mendorong “pengurangan sanksi yang signifikan” dari sanksi yang dijatuhkan oleh Dewan Keamanan PBB dan AS terhadap Korea Utara karena mengembangkan program senjata nuklirnya.

Terry menambahkan pemimpin Korea Utara jauh lebih tertarik pada keringanan sanksi daripada bergabung dengan AS, China, dan Korea Selatan dalam deklarasi resmi yang mengakhiri Perang Korea.

Singkatnya, panelis yang membahas kemungkinan denuklirisasi semenanjung melihat jalan buntu berlanjut, ketika Korea Selatan menuju ke tempat pemungutan suara pada bulan Maret untuk memilih presiden baru untuk menggantikan Presiden Moon Jae-in. Moon menyukai negosiasi dengan Pyongyang dan telah mendesak deklarasi untuk mengakhiri perang.

Richard Johnson, wakil asisten menteri pertahanan untuk melawan senjata pemusnah massal, mengatakan pemerintahan Biden memahami negosiasi masa lalu mengenai program senjata nuklir Korea Utara tidak membuahkan hasil, tetapi tetap “terbuka untuk mengeksplorasi” saluran diplomatik dengan Kim.

"Kami siap untuk mengambil langkah-langkah yang dikalibrasi" untuk mencapai tujuan itu, tetapi "kami harus memiliki mitra negosiasi."

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini