"Turun ke Papua, Kalau Tidak Muncul Kecurigaan Densus 88 Cuma Menyasar Umat Islam"

"Turun ke Papua, Kalau Tidak Muncul Kecurigaan Densus 88 Cuma Menyasar Umat Islam" Kredit Foto: Antara/Didik Suhartono

Wakil Ketua MPR Hidayat Nur Wahid (HNW) mengatakan insiden kontak senjata di Papua seharusnya bisa dihindari jika Densus 88 Antiteror bergerak cepat atau sejak dulu turun ke Papua.

"Seandainya Densus 88 bergerak di Papua, peristiwa penembakan KKB kemarin bisa dihindari dan tidak terjadi. Densus 88 bisa melakukan cegah tangkal, menangkap sebagaimana yang mereka lakukan terhadap tiga terduga (ulama) kemarin itu,” ucap Hidayat Nur Wahid, Jumat (19/11).

HNW mengatakan, KKB di Papua sudah lama bermukim dan melakukan aksi terornya kepada warga sipil dan aparatur penegak hukum.

Kekerasan mereka sudah terbukti dengan rentetan penembakan kepada aparat hukum, baik kepolisian maupun militer.

"Mereka menembaki polisi sampai meninggal. Itu yang sebenarnya (disebut) teroris. Jelas KKB itu organisasi teroris di Papua, apa alasan Densus 88 tidak turun? Mereka telah meneror kepolisian dan TNI,” kritiknya.

"Ke mana Densus 88, masa mereka tega membiarkan sahabat (aparat) di garda terdepan meninggal,” lanjutnya.

Oleh karenanya, ia mendesak agar Densus 88 Antiteror segera turun ke Papua dan memberantas kelompok KKB yang sudah dilabeli teroris.

“Kalau tidak turun maka akan membenarkan kecurigan publik, (bahwa) Densus 88 menyasar kelompok umat Islam,” jelasnya.

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini