Perkuat Edukasi Presidensi G20 Indonesia, Pemerintah Gandeng Komunitas Media dan Internasional

Perkuat Edukasi Presidensi G20 Indonesia, Pemerintah Gandeng Komunitas Media dan Internasional Kredit Foto: Kominfo

Presidensi G20 Indonesia menjadi momentum pembahasan agenda pemulihan ekonomi dari dampak pandemi di setiap sektor kehidupan. Lebih dari 100 agenda pertemuan tingkat menteri dan pimpinan negara G20 telah diagendakan untuk mewujudkan visi Recover Together, Recover Stronger. Guna meningkatkan dan memperkuat edukasi dan promosi Presidensi G20 Indonesia kepada publik, pemerintah mendorong keterlibatan komunitas media baik di dalam maupun luar negeri.

Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate memandu Courtessy Briefing: Welcoming Indonesia’s Precidency in 2022 bersama Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto; Menteri Luar Negeri, Retno Marsudi; Menteri Keuangan, Sri Mulyani; Gubernur Bank Indonesia, Perry Warjiyo; Menteri koordinator Bidang Maritim dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan; dan Kepala Kantor Staf Presiden, Moeldoko.

Baca Juga: Sukseskan G20 Indonesia 2022, Menkominfo Ajak Satukan Komunikasi Publik

"Diskusi ini bertujuan untuk melanjutkan upaya kolaboratif mengedukasi, menginformasikan, dan mempromosikan Presidensi G20 Indonesia kepada publik. (Sekaligus mengajak rekan-rekan media) untuk menarik komunitas internasional untuk datang, serta ikut terlibat dalam penyelenggaraan Presidensi G20 Indonesia tahun depan," jelasnya dalam keterangan tertulis di Jakarta, Sabtu (27/11/2021).

Acara itu berlangsung virtual dari Badung, Bali, Jumat (26/11/2021) malam. Melalui diskusi itu, Menkominfo mengharapkan semua pemangku kepentingan untuk terlibat lebih efektif dan berkolaborasi untuk menyukseskan pelaksanaan event internasional yang berlangsung setiap setahun sekali itu. Terutama, dari kalangan pekerja media.

"Dapat mengenali agenda Presidensi G20 Indonesia dan bersama membangun komunikasi publik yang lancar serta efisien, sekaligus mengelaborasi komunikasi media mengenai Presidensi Indonesia G20," jelasnya.

Fokus Pemulihan Ekonomi

Menko Perekonomian Airlangga Hartarto menyatakan, sebagai anggota G20, Indonesia akan membawa intervensi untuk menjawab tantangan di bidang pemulihan ekonomi. Menurutnya, Presidensi G20 Indonesia merupakan momentum untuk meningkatkan diplomasi ekonomi guna menciptakan arsitektur ekonomi dan pemulihan kesehatan global pascapandemi.

"Kami berpandangan bahwa mengelola Presidensi G20 membutuhkan komitmen dan kolaborasi. Oleh karena itu, penguatan kerja sama internasional melalui forum G20 menjadi sangat penting. Ini akan membantu memulihkan kepercayaan global," ungkapnya.

Selanjutnya, Menteri Luar Negeri Retno Marsudi menekankan prinsip inklusivitas sebagai salah satu kunci dalam Presidensi G20 Indonesia 2022. Hal itu disebabkan Indonesia tidak hanya memperhatikan kepentingan anggota G20, tetapi juga kepentingan negara berkembang dan kelompok rentan.

"Ini memang merupakan DNA politik luar negeri Indonesia. Jika kita melihat beberapa tahun ke belakang saat kita menjadi anggota Dewan Keamanan PBB misalnya, Indonesia secara konsisten menjadi bagian dari solusi, menjembatani perbedaan dan selalu menyuarakan kepentingan negara berkembang. Peran ini akan kita lanjutkan pada saat Indonesia memegang Presidensi G20," ujarnya.

Bahkan, menurut Menlu, Indonesia juga akan memberikan perhatian besar kepada seluruh komunitas di negara berkembang di Asia, Afrika dan Amerika Latin, termasuk negara-negara kepulauan kecil di Pasifik dan Karibia. "Kita juga akan merangkul keterlibatan berbagai kalangan, perempuan, pemuda, akademisi, dunia usaha, dan parlemen," ujar Retno Marsudi.

Perhatian itu akan diwujudkan melalui pembahasan sesuai pilar sistem kerja G20, yaitu Finance Track dan Sherpa Track. "Finance Track akan betul-betul fokus pada isu keuangan dan moneter. Sementara Sherpa Track, selama Presidensi ini, Indonesia akan melakukan 12 pertemuan tingkat menteri. Seperti development, digital economy, health, environment and climate energy, employment, trade, industry and investment, tourism, agriculture, education, dan special ministerial meeting on women empowerment," jelasnya.

Menteri Retno Marsudi menjelaskan akan ada pertemuan government to government yang mengerucut pada penyelenggaraan Konferensi Tingkat Tinggi pada Oktober 2022 di Indonesia. Pembahasan pertemuan dapat dikelompokkan menjadi tiga tema pembahasan, yaitu transisi digital, green energy, dan transformasi digital.

"Akan ada juga pertemuan yang sifatnya di luar government, dinamakan engagement group. Terdapat 10 engagement group, yaitu bisnis, masyarakat sipil, serikat buruh, ilmuwan, lembaga think tank, perkotaan, wanita, pemuda, dan parlemen," jelas Retno Marsudi.

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini