Meski Varian Omicron di Depan Mata, Strategi Covid-19 Singapura Sesuai Rencana

Meski Varian Omicron di Depan Mata, Strategi Covid-19 Singapura Sesuai Rencana Kredit Foto: AP Photo/Annabelle Liang

Strategi Singapura untuk hidup dengan Covid-19, didukung oleh program vaksinasi tercepat di dunia, tampaknya menghadapi sedikit hambatan. Negara tetangga Indonesia itu tengah melihat lonjakan kasus infeksi sehingga membuat banyak orang mempertanyakan apakah waktunya tepat.

Tetapi dengan jumlah yang sekarang turun secepat mereka naik, ada optimisme hati-hati bahwa rencana yang diawasi secara luas telah membantu Singapura mengubah sudut dalam pandemi. Bahkan ketika ditemukan varian Omicron baru yang mengkhawatirkan, dan memberikan pemahaman yang lebih baik tentang apa yang efektif, dan apa yang tidak.

Baca Juga: Selamat! Singapura Hampir Memvaksinasi Semua Orang, Capaiannya Tembus 96%

“Saya kira sekarang Covid sepertinya hanya flu biasa untuk semua orang,” kata Glacier Chong, beristirahat dari berbelanja di Orchard Road yang populer di Singapura hingga menonton orang di dekat air mancur dan mendengarkan musik Natal yang disalurkan dari pengeras suara besar.

“Semua orang mulai terbiasa, sepertinya jika Anda terkena Covid, itu adalah norma sekarang. COVID sepertinya penyakit yang bisa disembuhkan,” tambah Chong, seperti dilaporkan Associated Press, Rabu (1/12/2021).

Sebagian dari kepercayaan diri itu datang dari angka-angka yang diberikan Singapura.

Dengan 94% dari populasi yang memenuhi syarat divaksinasi penuh dan 26% lainnya sudah dengan suntikan booster, bahkan ketika jumlah orang yang terinfeksi mulai meningkat, sekitar 99% tidak memiliki gejala atau hanya gejala ringan, yang berarti sistem perawatan kesehatan berada di bawah tekanan tetapi tidak pernah kewalahan.

Kematian meningkat tetapi tetap rendah, dan mayoritas adalah orang tua dengan kondisi medis yang mendasarinya, jumlah yang tidak proporsional di antaranya tidak divaksinasi.

Singapura berhasil membuat begitu banyak orang divaksinasi dengan memastikan ada sedikit hambatan untuk mendapatkan suntikan, namun meningkatkan kesulitan bagi yang tidak divaksinasi --seperti melarang mereka makan di restoran atau pergi ke mal-- dan kepercayaan umum pada pemerintah dan Pendekatan ini, kata Alex Cook, spesialis pemodelan dan statistik penyakit menular di Saw Swee Hock School of Public Health di National University of Singapore.

“Mungkin pelajaran utama yang bisa dipetik dari Singapura adalah memudahkan untuk divaksinasi, dan sulit untuk tidak divaksinasi,” katanya menambahkan.

Di awal pandemi, pusat bisnis dan perdagangan utama Asia Tenggara menjaga penyebaran kasus virus corona ke satu atau dua digit rendah selama hampir satu tahun dengan memberlakukan penguncian “pemutus arus” garis keras.

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini