Survei Kripto di Australia Tidak Meyakinkan, Terdapat Banyak Kejanggalan dan Perbedaan Populasi

Survei Kripto di Australia Tidak Meyakinkan, Terdapat Banyak Kejanggalan dan Perbedaan Populasi Kredit Foto: Unsplash/Executium

Ketika Tony Richards, kepala kebijakan pembayaran di Reserve Bank of Australia (RBA), membaca hasil survei terbaru dari Finder's Crypto Report, yang menyatakan bahwa hampir satu dari lima orang Australia memiliki kripto, dia tidak mempercayainya sedetik pun.

Namun, hasilnya telah dipublikasikan secara luas di seluruh negeri, menghiasi berita utama selama berminggu-minggu. Mereka bahkan masuk ke Komite Senat Australia baru-baru ini sebagai laporan akhir Pusat Teknologi dan Keuangan pada bulan Oktober.

Baca Juga: Luncurkan Produk Kripto Earn, BitMEX Tawarkan Persentase Bunga Tahunan (APR) Hingga 100%

"Selamat datang di dunia survei cryptocurrency yang meragukan secara statistik, cara mudah bagi perusahaan untuk mendapatkan publisitas dengan menjajakan hasil survei, tetapi tidak selalu merupakan cara yang bagus untuk tetap mendapat informasi."

Melansir dari Cointelegraph, Kamis (02/12) survei Finder dari bulan Agustus mengklaim bahwa 17% orang Australia memiliki setidaknya satu cryptocurrency,  9% memiliki Bitcoin, 8% memiliki Ether, dan 5% memiliki Dogecoin.

Richards mempertanyakan angka-angka ini dalam pidatonya kepada Asosiasi Perbendaharaan Perusahaan Australia pada 18 November, dengan mengatakan bahwa dia menganggap angka-angka itu “agak tidak masuk akal.”

“Saya tidak bisa tidak berpikir bahwa survei online yang mereka lakukan mungkin tidak mewakili populasi,” katanya.

Dia merujuk "segmen penting dari populasi" termasuk orang tua, orang yang tinggal di daerah regional, dan mereka yang tidak memiliki akses internet yang dapat diandalkan, yang panel survei online "tidak dapat ditangkap dengan baik."

Poinnya menggemakan sentimen serupa yang digariskan oleh Dr. Chittaranjan Andrade dalam laporannya tahun 2020 untuk Indian Journal of Psychological Medicine, di mana ia mengklaim sampel survei online seringkali tidak representatif, terlepas dari subjeknya. Survei online diselesaikan hanya oleh orang-orang yang “cukup bias untuk tertarik pada subjek; mengapa lagi mereka meluangkan waktu dan kesulitan untuk merespons?” dia menulis.

Tetapi kepala riset konsumen di Finder, Graham Cooke, membela metodologi tersebut, mengatakan: “Responden dipilih berdasarkan usia, jenis kelamin, dan lokasi untuk membuat sampel yang secara adil mencerminkan hasil yang diharapkan dari survei nasional penuh.” “Kami yakin ini menghasilkan sampel yang dapat dipercaya yang mewakili populasi,” tambahnya.

Dalam laporan setebal 15 halaman yang merangkum hasil survei itu, hanya ada beberapa baris di bagian akhir untuk menjelaskan metodologinya. Dikatakan: "Pelacak Sentimen Konsumen Finder adalah survei perwakilan nasional yang sedang berlangsung terhadap 1.000 orang Australia setiap bulan, dengan lebih dari 27.400 responden antara Mei 2019 dan Juli 2021." Survei ini dilakukan oleh Qualtrics, sebuah perusahaan Sistem Aplikasi dan Produk dalam Pemrosesan Data (SAP).

Seorang juru bicara Finder mengatakan bahwa: “Qualtrics mengumpulkan responden dari berbagai panel dan dapat diberi insentif dengan cara yang berbeda. Beberapa dibayar sedikit untuk partisipasi mereka, beberapa mendapatkan sumbangan amal, misalnya.”

Investasi terbaik ialah investasi leher ke atas. Yuk, tingkatkan kemampuan dan keterampilan diri Anda dengan mengikuti kelas-kelas di WE Academy. Daftar di sini.

Selanjutnya
Halaman

WE Discover

Berita Terkait

Video Pilihan

Terpopuler

Terkini