Menu
News
EkBis
New Economy
Kabar Finansial
Global Connections
Sport & Lifestyle
Video
Indeks
About Us
Social Media

Lama Tak Terdengar Rupanya Taiwan Bikin Kejutan, China Jangan Harap Bisa Seenaknya

Lama Tak Terdengar Rupanya Taiwan Bikin Kejutan, China Jangan Harap Bisa Seenaknya Kredit Foto: AP Photo/Chiang Ying-ying
Warta Ekonomi, Taipei -

Taiwan mulai mengorganisir latihan militer dan menguji strategi "asimetris" di tengah konflik yang sedang berlangsung di Ukraina, berkaca pada ketegangan yang terjadi dengan China.

Taiwan dijadwalkan mengadakan sejumlah latihan militer dalam beberapa minggu mendatang, di tengah kekhawatiran meningkatnya ketegangan dengan Cina yang terpengaruh atas invasi Rusia ke Ukraina.

Baca Juga: Keamanan Indo-Pasifik Menipis, China Kirim Sinyal Ancaman Bahaya Amerika dan Sekutu

Dalam pidatonya pada Sabtu (12/3/2022) lalu, Presiden Taiwan Tsai Ing-wen mengatakan, "Situasi baru-baru ini di Ukraina sekali lagi membuktikan bahwa perlindungan negara, selain solidaritas dan bantuan internasional, bergantung pada persatuan rakyat."

Beijing telah lama mengklaim kedaulatan atas Taiwan dan berjanji suatu hari akan "menyatukan kembali" Taipei.

Sejak invasi Rusia ke Ukraina, Taiwan dalam kondisi siaga tinggi. Taiwan mengambil sejumlah langkah untuk menguji dan meningkatkan kesiapan tempur pasukannya.

Pada Senin (14/3/2022), sekitar 400 tentara cadangan diperkenalkan ke program pelatihan baru dan lebih intensif.

Upaya ini akan berlangsung lebih lama dan akan menggelar lebih banyak latihan untuk memastikan bahwa pasukan cadangan memiliki keterampilan tempur dasar.

Program ini akan dilaksanakan dalam tiga kuartal pertama tahun 2022 dan sekitar 15.000 tentara cadangan di 24 batalion akan dilibatkan.

"Tidak ada yang menginginkan perang"

Pekan lalu, Menteri Pertahanan Taiwan Chiu Kuo-cheng mengatakan bahwa konflik dengan China akan menjadi bencana bagi semua pihak terlepas dari apapun hasilnya.

"Tidak ada yang menginginkan perang," katanya. "Keputusan itu benar-benar harus dipikirkan dengan matang. Jika kamu benar-benar pergi berperang, itu akan menjadi bencana bagi semua orang."

"Apa yang dilakukan Taiwan dengan menyiapkan pasukan cadangan sebenarnya sudah lama tertunda," kata Bonnie Glaser, Direktur Program Asia di German Marshall Fund.

"Saya tidak tahu berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menerapkan program percontohan ini ke seluruh cadangan dan membawa semua orang ke tingkat itu. Saya pikir penting bagi mereka untuk melakukannya."

Halaman:

Disclaimer: Artikel ini merupakan kerja sama Warta Ekonomi dengan Suara.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi artikel menjadi tanggung jawab Suara.com.

Editor: Muhammad Syahrianto

Bagikan Artikel:

Video Pilihan